Saturday, 13 Jul 2024

Usher dan Janet Jackson menjadi bintang utama Festival Budaya Essence ke-30

RisalahPos
3 Jul 2024 11:15
5 minutes reading

NEW ORLEANS (AP) — Para pembuat kebijakan, pemimpin pemikiran, pekerja kreatif, guru spiritual, bisnis, pakar kesehatan, dan tentu saja, talenta musik terbaik dari budaya kulit hitam akan berkumpul di New Orleans pada akhir pekan Hari Amerika ke-4 Juli sebagai bagian dari perayaan Hari Kemerdekaan Amerika ke-45. Festival Esensi Budaya.

Festival ini dimulai pada hari Kamis dan berlangsung hingga hari Minggu. Tahun ini, festival ini merayakan 30 tahun hiburan, jaringan, dan percakapan yang menggugah pikiran untuk menginspirasi solusi bagi masalah yang dihadapi masyarakat perkotaan. Premis yang mendasarinya tetap sama: berpesta dengan tujuan yang jelas.

Wakil Kamala Harris dijadwalkan untuk berbincang dengan CEO Essence Caroline Wanga selama Forum Ekonomi Global Hitam pada hari Sabtu di festival tersebut. Kunjungan tersebut dilakukan di tengah seruan beberapa pihak agar Presiden Joe Biden diganti dalam tiket kepresidenan Demokrat setelah debatnya dengan mantan Presiden Donald Trump. Dialog mendalam semacam itu, yang mencakup berbagai topik, dapat diharapkan sepanjang acara.

“Pengalaman ini dibangun untuk merayakan 25 tahun majalah Essence, kaum perempuan kulit hitam,” kata Hakeem Holmes, wakil presiden Essence Festival of Culture. “Kaum perempuan kulit hitam membangun festival ini, kaum perempuan kulit hitam hadir di festival ini. Mereka bersenang-senang di festival ini, menjalin dan berjejaring — semuanya di festival ini — dan kemudian mereka membawa pulang apa yang mereka pelajari.”

Sejak awal, festival ini telah berubah menjadi acara multi-generasi yang berupaya menyentuh seluruh kulit hitam, dengan menawarkan “sedikit dari segalanya untuk semua orang,” kata Holmes.

Holmes mengatakan, sebagian besar transisi itu berkat kota yang menjadi tuan rumah acara tersebut setiap tahun kecuali satu tahun. Pada tahun 2006, Houston menjadi tuan rumah festival tersebut, sementara New Orleans menghadapi dampak Badai Katrina.

Lisa Alexis, direktur Kantor Ekonomi Budaya Walikota Latoya Cantrell, mengatakan Essence selama 30 tahun telah memberikan dampak sebesar $327 juta pada kota tersebut.

“Awalnya ini adalah sebuah pesta dengan tujuan, namun selama bertahun-tahun mereka telah menjelaskannya,” kata Alexis. “Sekarang kami memiliki Forum Ekonomi Global Hitamfestival film, area kebugaran, pasar. Bisnis kami memiliki peluang melalui kemitraan ini untuk menjadi bagian dari pasar vendor, dan kami dapat berbagi dan saling mendukung saat para pengusaha budaya kami berupaya untuk berkembang.”

Tindakan membayar kebaikan ke depan seperti itulah yang membantu menjaga festival ini tetap relevan, kata Holmes.

“Relevansi didorong oleh hubungan kami dengan komunitas ini,” kata Holmes, penduduk asli New Orleans. “Kami terus mendengarkan. … Kami memiliki apa yang ingin dilihat orang-orang selama acara ini. Kami memiliki orang-orang yang datang untuk berdiskusi tentang hal-hal yang dapat mereka lakukan sebagai langkah selanjutnya saat mereka kembali ke rumah. Dan, kami juga mengadakan pesta!”

Holmes mengatakan, menjaga agar penggemar jangka panjang tetap terlibat dalam festival selalu menjadi tantangan.

“Ini seperti mengharapkan sesuatu yang baru sambil mempertahankan hal yang sudah dikenal,” katanya. “Menurut saya ini seperti pergi ke gereja setiap hari Minggu. Anda akan mendapatkan khotbah yang berbeda dari orang yang sama, tetapi entah mengapa, setiap hari Minggu Anda akan merasakan hal yang berbeda. Itulah esensi dari festival ini. Ini adalah pertemuan komunitas. Ini adalah kepulangan. Ini adalah reuni. Dan menurut saya itulah yang menarik dan membuat orang tetap terlibat.”

Holmes mengatakan festival ini akan tersedia secara langsung dan virtual (melalui esensi.com ). “Kami memberikan semua yang diinginkan orang-orang dalam jumlah waktu yang tetap pada siang hari dan kemudian pada malam hari, mereka dapat pergi dan bersenang-senang,” katanya.

Momen yang menyenangkan itu termasuk konser Jumat malam di dalam Superdome yang menampilkan Bryan “Birdman” Williams dan Friends saat mereka juga merayakan 30 tahun Cash Money Records dan Millionaires-nya. Juvenile, Busta Rhymes, T-Pain, The Roots dan Mannie Fresh dijadwalkan tampil. Penyanyi R&B Jacquees dan Ari Lennox serta artis country Mickey Guyton juga akan tampil di panggung.

Usher menjadi berita utama pada hari Sabtu dan merayakan ulang tahun ke-20 albumnya “Confessions”, yang berisi lagu-lagu hit seperti “Yeah,” “Burn,” “Caught Up” dan “Bad Girl.” “Confessions” telah terjual lebih dari 10 juta unit di AS. Artis lain yang dijadwalkan tampil termasuk Charlie Wilson, Ayra Starr, Big Boi, Donell Jones, Lloyd, Method Man, Sheila E. dan TGT — trio yang menampilkan Tyrese, Ginuwine dan Tank.

Janet Jackson menjadi bintang utama pada hari Minggu, malam terakhir. Victoria MonetKeke Palmer, Teedra Moses, Tank and the Bangas, Dawn Richard, SWV, Jagged Edge, Bilal dan Anthony Hamilton juga akan tampil. Acara empat hari itu akan ditutup dengan kembalinya pesta serba putih dan penghormatan khusus untuk Frankie Beverly & Maze, yang dikurasi oleh produser dan penulis lagu pemenang penghargaan Grammy, Bryan-Michael Cox. Beverly mengatakan bahwa ia akan berhenti tampil langsung, dan grup itu telah melakukan tur perpisahan.

Selama 15 tahun pertama festival, Frankie Beverly & Maze menutup acara dengan penampilan luar biasa, disaksikan oleh ribuan orang yang bersama lagu-lagu hits grup tersebut, termasuk “Before I Let Go,” “Joy and Pain” dan “Happy Feelin's.” Pada tahun 2010, produser acara baru mengakhiri tradisi tersebut dan mengecewakan banyak pengunjung festival meskipun para artis yang diundang untuk menutup acara, termasuk Beyoncé, Mary J. Blige dan Lionel Richie.

“Ini adalah acara perpisahan besar kami untuk Frankie & Maze,” kata Holmes. “Akan ada paduan suara antara dia dan orang lain yang bernyanyi untuknya. Ini akan menjadi momen yang benar-benar spesial, ini bunga-bunga untuk kalian.”

Tahun ini, kata Holmes, penyelenggara berupaya merayakan tonggak sejarah.

“Menyajikan Usher dan Janet dalam satu acara. Pelopor dalam genre mereka. Apa yang akhirnya kita lihat di tahun ke-30 ini adalah peralihan tongkat estafet dalam budaya dan musik. Victoria Monét tampil di malam yang sama dengan Janet. Itulah yang akan Anda lihat di malam demi malam. Kronologi penampilan yang berkesan, yang berbicara kepada berbagai generasi dan memberikan orang-orang yang ingin mereka lihat,” katanya.



RisalahPos.com Network