Saturday, 13 Jul 2024

Tenniscore Menawarkan Peluang Bisnis untuk Mode

RisalahPos
7 Jul 2024 07:45
4 minutes reading

Apa itu Tenniscore?

Tren ‘Tenniscore' menjadi tren musim panas yang sedang naik daun, yang memadukan tradisi tenis dengan kepekaan mode modern. Terinspirasi oleh gaya klasik dan didukung oleh fenomena budaya, Tenniscore juga siap menjadi tren penting tahun ini. Inilah alasan mengapa gerakan gaya ini lebih dari sekadar pernyataan mode yang cepat berlalu—ini adalah peluang komersial yang berakar pada budaya, tradisi, dan relevansi kontemporer.

Semangat Budaya: Daya Tarik Nostalgia

Inti dari daya tarik Tenniscore adalah kerinduan akan keanggunan dan kesederhanaan dari beberapa dekade terakhir. Semangat zaman sekarang, yang ditandai oleh ketertarikan pada estetika vintage dan kembali ke akar, ekspresi yang sempurna dalam tampilan ini. Tren ini mengingatkan kita pada era keemasan tenis, di mana ikon seperti Putri Diana menghiasi Wimbledon dengan gaya yang tak lekang oleh waktu. Dengan tren gaya ‘Old Money' yang masih populer dengan pilihan yang lebih konservatif dan sederhana, kode Tenniscore sangat cocok dengan tampilan yang tak lekang oleh waktu.

Pengaruh Budaya Pop dan Media

Pengaruh media terhadap tren mode tidak dapat dilebih-lebihkan, dan Tenniscore tentu saja tidak terkecuali. Perilisan film “Challengers” karya Luca Guadagnino baru-baru ini, yang dibintangi Zendaya, kemungkinan besar menjadi katalisator yang signifikan.

Didesain oleh Law Roach yang ternama, penampilan Zendaya di karpet merah baru-baru ini menampilkan tema tren Tenniscore yang memadukan fungsionalitas atletik dengan mode kelas atas.

Landasan pacu telah menyuarakan sentimen ini, dengan merek-merek seperti Lacoste dan Sporty & Rich memamerkan koleksi yang memadukan estetika sporty dengan sentuhan mewah. Visibilitas tren ini di panggung global penetrasinya ke dalam kesadaran mode arus utama.

Kelayakan Ekonomi: Statistik dan Tren Pasar

Menurut analisis pasar terkini, pasar pakaian santai global diproyeksikan mencapai $517,48 miliar pada tahun 2025, tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 8,1% dari tahun 2019 hingga 2025. Tenniscore tentu saja membantu pertumbuhan bagi peritel mode dan peritel olahraga.

Merek Warisan dan Pemain Baru: Pasar yang Dinamis

Merek-merek warisan seperti Lacoste telah lama identik dengan gaya tenis, tetapi munculnya merek-merek baru seperti Sporty & Rich membawa perspektif baru. Merek-merek ini memanfaatkan aspek aspiratif dari tenniscore, menawarkan produk-produk yang meniru gaya hidup kaya dan canggih. Penempatan strategis merek-merek ini di ruang ritel kelas atas, seperti pengambilalihan Lacoste di Selfridges termasuk pengalaman bersantap Le Club, menyoroti kecerdasan komersial di balik tampilan yang praktis dan elegan.

Di Le Club – pengambilalihan restoran dalam toko Alto by San Carlo, koktail bertema tenis akan tersedia termasuk Cucumber Deuce dan Match Point Spritz. Area teras memiliki layar digital dan para tamu dapat Wimbledon secara langsung hingga 14 Juli.

Servis yang Memenangkan untuk Bisnis

Dengan memanfaatkan nostalgia, memanfaatkan pengaruh budaya pop, dan menawarkan perpaduan unik antara gaya dan kepraktisan, Tenniscore melayani berbagai demografi. Merek yang peluang tersebut dapat meningkatkan pasar serta menyelaraskan bisnis dengan gerakan budaya yang lebih luas ini. Secara finansial, ini adalah demonstrasi lain bahwa ketika mode bertemu dengan fungsi, ini adalah tren lain yang siap menjadi andalan bagi industri.

RisalahPos.com Network