Saturday, 13 Jul 2024

Sejarah Kosmik Ditulis Ulang dengan Penemuan Teleskop Webb Baru

RisalahPos
6 Jul 2024 12:45
4 minutes reading

Hasil baru dari Teleskop Luar Angkasa James Webb menunjukkan bahwa galaksi spiral tersebar luas hanya 2 miliar tahun setelah alam semesta terbentuk, yang menunjukkan garis waktu yang lebih cepat untuk perkembangan galaksi. Kredit: SciTechDaily.com

Para astronom telah mengungkapkan bahwa galaksi spiral muncul lebih sering di alam semesta awal daripada yang diperkirakan sebelumnya, berdasarkan temuan baru menggunakan NASA‘S Teleskop Luar Angkasa James WebbHal ini menantang gagasan sebelumnya tentang garis waktu pembentukan galaksi dan menunjukkan bahwa perkembangan galaksi terjadi lebih cepat dari yang diasumsikan.

Para ilmuwan di University of Missouri tengah meneliti masa lalu dan menemukan baru tentang awal terbentuknya alam semesta. Karena cahaya membutuhkan waktu lama untuk bergerak melalui ruang angkasa, mereka kini dapat melihat seperti apa galaksi-galaksi pada miliaran tahun yang lalu.

Dalam studi baru, para Mizzou telah menemukan bahwa galaksi spiral lebih umum di alam semesta awal daripada yang diperkirakan sebelumnya.

“Dulunya, para ilmuwan meyakini sebagian besar galaksi spiral terbentuk sekitar 6 hingga 7 miliar tahun setelah alam semesta terbentuk,” kata Yicheng Guo, seorang profesor madya di Departemen Fisika dan Astronomi Mizzou dan salah satu penulis penelitian tersebut. “Namun, penelitian kami menunjukkan bahwa galaksi spiral sudah tersebar luas sejak 2 miliar tahun setelahnya. Ini berarti pembentukan galaksi terjadi lebih cepat daripada yang kita duga sebelumnya.”

Vicki Kuhn

Vicki Kuhn, mahasiswa pascasarjana di Departemen Fisika dan Astronomi Mizzou, memimpin penelitian tersebut. Semangat Kuhn untuk mempelajari astronomi dimulai saat ia masih di sekolah menengah. Kredit: Sam O'Keefe / University of Missouri

Memahami Pembentukan Galaksi Spiral

Wawasan ini dapat membantu para ilmuwan mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana galaksi spiral seperti Bima SaktiGalaksi asal Bumi, terbentuk seiring berjalannya waktu.

“Mengetahui kapan galaksi spiral terbentuk di alam semesta telah menjadi pertanyaan populer dalam astronomi karena membantu kita memahami evolusi dan sejarah kosmos,” kata Vicki Kuhn, mahasiswa pascasarjana di Departemen Fisika dan Astronomi Mizzou yang memimpin penelitian tersebut. “Banyak ide teoritis tentang bagaimana lengan spiral terbentuk, tetapi mekanisme pembentukannya dapat bervariasi di antara berbagai jenis galaksi spiral. Informasi baru ini membantu kita mencocokkan sifat fisik galaksi dengan teori dengan lebih baik — menciptakan garis waktu kosmik yang lebih komprehensif.”

Galaksi Spiral Alam Semesta Awal

Beberapa galaksi spiral yang diteliti oleh para peneliti dalam penelitian ini. Kredit: Vicki Kuhn

Meningkatkan Pengetahuan Dengan Teknologi Canggih

Dengan menggunakan gambar terbaru dari Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) milik NASA, para ilmuwan menemukan bahwa hampir 30% galaksi memiliki struktur spiral sekitar 2 miliar tahun setelah alam semesta terbentuk. Penemuan ini pembaruan penting pada kisah asal usul alam semesta sebagaimana yang diceritakan sebelumnya menggunakan data dari Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) milik NASA. Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Mempelajari galaksi-galaksi jauh dengan JWST memberi Guo, Kuhn dan ilmuwan lain kesempatan untuk memecahkan teka-teki kosmik dengan makna setiap petunjuk.

“Dengan menggunakan canggih seperti JWST, kita dapat mempelajari galaksi yang lebih jauh dengan lebih detail daripada sebelumnya,” kata Guo. “Lengan spiral galaksi merupakan fitur mendasar yang digunakan oleh para astronom untuk mengkategorikan galaksi dan memahami bagaimana galaksi terbentuk seiring waktu. Meskipun kita masih memiliki banyak pertanyaan tentang masa lalu alam semesta, menganalisis data ini membantu kita petunjuk tambahan dan memperdalam pemahaman kita tentang fisika yang membentuk sifat alam semesta kita.”

Referensi: “JWST Mengungkapkan Sebagian Besar Galaksi yang Berbentuk Spiral pada 0,5 ≤ z ≤ 4” oleh Vicki Kuhn, Yicheng Guo, Alec Martin, Julianna Bayless, Ellie Gates dan AJ Puleo, 11 Juni 2024, Itu Surat Jurnal Astrofisika.
DOI: 10.3847/2041-8213/ad43eb

Penulis pendamping lainnya adalah Alec Martin, Julianna Bayless, Ellie Gates, dan AJ Puleo. Proyek ini oleh hibah University of Missouri Research Council dan Missouri Space Grant Consortium.

Studi ini dipresentasikan oleh Kuhn pada pertemuan ke-244 American Astronomical Society di Madison, .



RisalahPos.com Network