Saturday, 13 Jul 2024

Peneliti Duke Temukan Terobosan untuk Membalikkan Penuaan Hati

RisalahPos
2 Jul 2024 19:15
4 minutes reading

Para peneliti Duke Health menemukan bahwa kerusakan hati terkait penuaan mungkin dapat disembuhkan dengan menargetkan jenis kematian sel tertentu dengan obat, memberikan harapan bagi jutaan orang yang menderita penyakit hati yang diperburuk oleh stres metabolik.

Sebuah penelitian pada tikus menawarkan hasil yang menjanjikan bagi jutaan penyakit hati non-alkohol.

Hati, merupakan salah satu organ tubuh yang paling kuat, tetap rentan terhadap kerusakan akibat stres dan penuaan, yang dapat penyakit, jaringan parut yang signifikan, dan bahkan kegagalan organ. Para peneliti di Duke Health mungkin telah menemukan metode untuk meremajakan hati. Dalam penelitian mereka, yang melibatkan tikus dan jaringan hati manusia, tim tersebut menemukan bahwa penuaan memicu kematian sel-sel hati tertentu. Mereka berhasil membalikkan proses penuaan ini pada tikus menggunakan obat yang sedang diteliti.

Temuan ini, yang muncul di jurnal Penuaan Alamisangat menjanjikan bagi jutaan orang yang mengalami kerusakan hati dalam taraf tertentu – hati yang pada hakikatnya sudah tua akibat tekanan metabolik akibat kolesterol tinggi, , diabetes, atau faktor-faktor lainnya.

“Studi kami menunjukkan bahwa penuaan setidaknya sebagian dapat dibalikkan,” kata penulis senior Anna Mae Diehl, MD, McAlister Distinguished Professor of Medicine di Duke University School of Medicine. “Anda tidak akan pernah terlalu tua untuk menjadi lebih baik.”

Memahami Sirosis dan MASLD

Diehl dan rekan-rekannya memahami bagaimana penyakit hati non-alkohol berkembang menjadi kondisi parah yang disebut sirosis, di mana jaringan parut dapat menyebabkan kegagalan organ. Penuaan merupakan faktor risiko utama sirosis di antara mereka yang telah didiagnosis dengan penyakit hati non-alkohol, yang dikenal sebagai penyakit hati steatotik terkait disfungsi metabolik, atau MASLD. Satu dari tiga orang dewasa di seluruh dunia mengidap penyakit ini.

Dengan mempelajari hati tikus, para peneliti mengidentifikasi tanda genetik yang berbeda dari hati yang tua. Dibandingkan dengan hati yang muda, organ yang tua memiliki banyak gen yang diaktifkan untuk menyebabkan degenerasi hepatosit, sel-sel utama yang berfungsi pada hati.

“Kami menemukan bahwa penuaan memicu jenis kematian sel terprogram dalam hepatosit yang disebut ferroptosis, yang bergantung pada zat besi,” kata Diehl. “Stresor metabolik memperkuat program kematian ini, sehingga meningkatkan kerusakan hati.”

Berbekal tanda genetik hati yang sudah tua, para peneliti menganalisis jaringan hati manusia dan menemukan bahwa hati orang yang didiagnosis dengan obesitas dan MASLD membawa tanda tersebut, dan semakin parah penyakitnya, semakin kuat sinyalnya.

Yang terpenting, gen-gen kunci di hati penderita MASLD sangat aktif untuk mendorong kematian sel melalui ferroptosis. Hal ini memberi para peneliti target yang pasti.

“Ada beberapa hal yang dapat kita gunakan untuk menghalanginya,” kata Diehl.

dan Hasil dengan Ferrostatin-1

Kembali pada tikus, para peneliti memberi makan tikus muda dan tua dengan makanan yang menyebabkan mereka mengembangkan MASLD. Mereka memberi separuh hewan tersebut obat plasebo dan separuh lainnya obat yang disebut Ferrostatin-1, yang menghambat jalur kematian sel.

Setelah dianalisis setelah perawatan, hati hewan yang diberi Ferrostatin-1 secara biologis tampak seperti hati muda dan sehat — bahkan pada hewan tua yang diberi diet pemicu penyakit.

“Ini memberi harapan bagi kita semua,” kata Diehl. “Ini seperti tikus tua yang makan hamburger dan kentang goreng, dan kita membuat hati mereka seperti hati remaja yang makan hamburger dan kentang goreng.”

Diehl mengatakan tim tersebut juga mengamati bagaimana proses ferroptosis di hati memengaruhi fungsi organ lain, yang sering rusak seiring perkembangan MASLD. Tanda genetik tersebut mampu membedakan antara jantung, ginjal, dan pankreas yang sakit dan sehat, yang menunjukkan bahwa hati yang rusak memperkuat stres ferroptosis di jaringan lain.

“Bersama-sama, kami telah menunjukkan bahwa penuaan memperburuk penyakit hati non-alkohol dengan menciptakan stres feroptik, dan dengan mengurangi dampak ini, kami dapat membalikkan kerusakannya,” kata Diehl.

Referensi: “Penuaan meningkatkan penyakit hati steatotik yang berhubungan dengan disfungsi metabolik dengan menginduksi stres ferroptotik” oleh Kuo Du, Liuyang Wang, Ji Hye Jun, Rajesh K. Dutta, Raquel Maeso-Díaz, Seh Hoon Oh, Dennis C. Ko dan Anna Mae Diehl, 25 Juni 2024, Penuaan Alami.
Nomor Induk Kependudukan: 10.1038/s43587-024-00652-w

Selain Diehl, penulis penelitian termasuk Kuo Du, Liuyang Wang, Ji Hye Jun, Rajesh K. Dutta, Raquel Maeso-Díaz, Seh Hoon Oh, dan Dennis C. Ko.

Penelitian ini menerima dukungan dana dari AASLD Pinnacle Award 2021, Institut Kesehatan Nasional (R01 AA010154, R01 DK077794, R56 DK134334); dan Boehringer Ingelheim Pharmaceuticals, Inc.



RisalahPos.com Network