Saturday, 13 Jul 2024

Orang Terkaya di Tiongkok, Zhong Shanshan, Rugi $20 Miliar Akibat Air Murah

RisalahPos
10 Jul 2024 15:15
4 minutes reading

Zhong , pendiri raksasa minuman Cina Nongfu Spring dan orang terkaya di negara itu, kekayaannya menyusut sebanyak $20 miliar sejak awal Mei, karena investor meragukan strategi perusahaan dalam menjual produk air minum dalam kemasan baru dengan diskon besar.

Menurut perkiraan Forbes, maestro berusia 69 tahun itu masih memiliki kekayaan bersih sebesar $54 miliar, yang sebagian besar didasarkan pada saham di Nongfu Spring yang terdaftar di bursa saham Hong Kong. Ia mempertahankan mahkota sebagai miliarder teratas di Tiongkok, tetapi saham perusahaannya telah anjlok hampir 30% ke rekor terendah sejak Nongfu Spring mulai menjual produk air murni dengan harga terendah sekitar dua bulan lalu.

Perusahaan mengumumkan pada hari Selasa sebuah program pembelian kembali saham senilai HK$2 miliar ($256 juta) yang melaluinya pemegang saham pengendali—Zhong—akan membeli saham tambahan dalam enam bulan ke depan karena “keyakinan pada pengembangan bisnis dan potensi pertumbuhan perusahaan,” menurut pengajuan bursa saham. Kenny Ng, seorang ahli strategi sekuritas yang berbasis di Hong Kong di Everbright Securities International, mengatakan Nongfu Spring mencoba menarik minat pembeli yang sadar anggaran di saat ekonomi sedang lemah.

Raksasa yang berkantor pusat di Hangzhou ini melebarkan sayapnya ke bidang air murni, tetapi menjual lini produk barunya dengan harga kurang dari 1 yuan ($0,14) per botol. Harga ini lebih murah dibandingkan dengan botol air mineral bertutup merah seharga 2 yuan yang sudah umum di Tiongkok. Para analis mengatakan Nongfu Spring tengah berupaya merebut pangsa pasar dari para pesaingnya, termasuk China Resources (Holdings) Co. yang dikelola negara dan Wahaha Group, perusahaan raksasa minuman yang juga berkantor pusat di Hangzhou yang didirikan oleh mendiang miliarder Zong Qinghou.

Namun, harga yang sangat rendah dan kekhawatiran atas perang harga yang berkepanjangan telah kekhawatiran tentang profitabilitas. “Saya khawatir Nongfu Spring tidak akan menghentikan perang harga ini hingga dapat memperoleh pangsa pasar yang berarti, dan menjadi pemain utama di pasar air murni untuk mengancam para pesaingnya,” kata Shen Meng, direktur pelaksana bank investasi butik Chanson & Co. yang berkantor pusat di Beijing. Ia menambahkan bahwa promosi produk air barunya benar-benar “belum pernah terjadi sebelumnya.”

Pasar sudah dengan keuntungan besar dari Nongfu Spring. Perusahaan ini sering diperdagangkan dengan rasio harga terhadap laba lebih dari 30 kali—setara dengan saham teknologi yang tumbuh cepat seperti Google—berkat pertumbuhannya yang cepat dan profitabilitasnya yang tinggi.

Tahun lalu, laba bersih Nongfu Spring melonjak lebih dari 40% tahun-ke-tahun menjadi 12 miliar yuan, sementara penjualan naik 28,4% menjadi 42,7 miliar yuan dari tahun 2022, menurut laporan tahunannya. Jacky Tsang, analis ekuitas yang berbasis di Hong Kong di firma riset Morningstar, mengatakan penjualan tahun ini sudah terpukul oleh reaksi konsumen yang tidak terkait yang dimulai pada bulan Maret.

Saat itu, beberapa konsumen di Tiongkok untuk memboikot Nongfu Spring setelah Zhong dituduh merusak citra mantan mitranya, Wahaha Group, tuduhan yang dibantah oleh maestro . Selain itu, beberapa pengguna internet mengkritik perusahaan tersebut karena dianggap “pro-Jepang” karena kemasan produk tertentu konon menyerupai arsitektur Jepang.

Akibatnya, penjualan produk air Nongfu Spring—yang menyumbang sekitar setengah dari total pendapatan, sisanya berasal dari minuman lain—melambat pada bulan April dan Mei, kata Tsang. Dalam catatannya pada tanggal 27 Juni, analis tersebut memangkas perkiraan pertumbuhan penjualannya untuk tahun 2024 dari 18% menjadi 16%, dengan alasan “estimasi yang lebih rendah untuk segmen air.”

Nongfu Spring tidak menanggapi permintaan komentar melalui email.

Namun, Nongfu Spring masih memiliki banyak keunggulan. Tsang pertumbuhan pesat dalam produk berbasis teh perusahaan dan jaringan distribusinya yang kuat di seluruh negeri. Nongfu Spring telah menyadari meningkatnya kesadaran konsumen akan kesehatan dengan menggembar-gemborkan manfaat produk teh botol bebas gula seperti Oriental Leaf.

“Pertumbuhan untuk segmen minuman lainnya akan tetap kuat,” tulis Tsang dalam catatan email. “Perlu dicatat bahwa penjualan dari air kemasan telah menurun dalam beberapa tahun terakhir, dengan teh siap minum (RTD) menjadi pendorong utama pertumbuhan pendapatan perusahaan.”

RisalahPos.com Network