Sunday, 21 Jul 2024

Mitos Ukuran Otak Terbantahkan dengan Wawasan Evolusi Baru

RisalahPos
8 Jul 2024 16:45
3 minutes reading

Sebuah studi baru yang melibatkan 1.500 spesies menunjukkan bahwa hewan yang lebih besar tidak memiliki otak yang lebih besar secara proporsional, pandangan lama dan memperkenalkan model kurva untuk ukuran otak-tubuh, dengan temuan signifikan pada primata, hewan pengerat, dan karnivora. Kredit: SciTechDaily.com

Para peneliti menemukan bahwa ukuran otak tidak meningkat secara proporsional dengan ukuran tubuh pada hewan yang lebih besar, menantang kepercayaan lama.

Studi ini menganalisis data dari 1.500 jenismenunjukkan hubungan non-linier dan menyoroti evolusi cepat dalam ukuran otak di antara primata, hewan pengerat, dan karnivora.

Menentang Kepercayaan Tradisional tentang Evolusi Otak

Para peneliti di Universitas Reading dan Universitas Durham kumpulan data besar tentang ukuran otak dan tubuh dari sekitar 1.500 spesies untuk mengklarifikasi kontroversi selama berabad-abad seputar evolusi ukuran otak.

Otak yang lebih besar dibandingkan dengan ukuran tubuh terkait dengan kecerdasan, sosialitas, dan kompleksitas perilaku – dengan manusia yang telah mengembangkan otak yang sangat besar. Penelitian baru, yang diterbitkan hari ini (8 Juli) di Ekologi Alam dan Evolusimengungkapkan hewan terbesar tidak memiliki otak yang lebih besar secara proporsional, menantang keyakinan lama tentang evolusi otak.

Profesor Chris Venditti, penulis utama studi dari University of Reading, : “Selama lebih dari satu abad, para ilmuwan berasumsi bahwa hubungan ini bersifat linear – artinya ukuran otak akan membesar secara proporsional, semakin besar hewan tersebut. Kini kita tahu bahwa ini tidak benar. Hubungan antara otak dan ukuran tubuh berbentuk kurva, yang pada dasarnya berarti hewan yang sangat besar memiliki otak yang lebih kecil dari yang diperkirakan.”

Profesor Rob Barton, salah satu penulis studi dari Universitas Durham, mengatakan: “Hasil penelitian kami membantu menyelesaikan kerumitan yang membingungkan dalam hubungan massa otak-tubuh. Model kami memiliki kesederhanaan yang berarti penjelasan yang rumit sebelumnya tidak lagi diperlukan – ukuran otak relatif dapat dipelajari menggunakan satu model dasar.”

Mengidentifikasi Outlier Evolusi

Penelitian ini mengungkap hubungan sederhana antara otak dan ukuran tubuh pada semua mamalia yang memungkinkan para peneliti mengidentifikasi pelanggar aturan – spesies yang menantang norma.

Di antara kelompok yang tidak lazim ini termasuk spesies kita sendiri, orang bijak yang telah berevolusi 20 kali lebih cepat daripada semua spesies mamalia lainnya, sehingga menghasilkan otak besar yang menjadi ciri khas manusia saat ini. Namun, manusia bukanlah satu-satunya spesies yang menentang tren ini.

Semua kelompok mamalia menunjukkan ledakan perubahan yang cepat – baik ke arah ukuran otak yang lebih kecil maupun lebih besar. Misalnya, kelelawar mengecilkan ukuran otak mereka dengan sangat cepat saat pertama kali muncul, tetapi kemudian menunjukkan tingkat perubahan yang sangat lambat dalam ukuran otak relatif, yang menunjukkan mungkin ada kendala evolusi yang terkait dengan tuntutan terbang.

Pertumbuhan Ukuran Otak yang Luar Biasa pada Mamalia Tertentu

Ada tiga kelompok hewan yang menunjukkan perubahan paling cepat dalam ukuran otak: primata, hewan pengerat, dan karnivora. Pada ketiga kelompok ini, ada kecenderungan ukuran otak relatif meningkat seiring waktu (“aturan Marsh-Lartet”). Ini bukan tren yang berlaku umum di antara semua mamalia, seperti yang diyakini sebelumnya.

Dr. Joanna Baker, salah satu penulis studi dari University of Reading, mengatakan: “Hasil penelitian kami mengungkap misteri. Pada hewan terbesar, ada sesuatu yang mencegah otak tumbuh terlalu besar. Apakah ini karena otak yang besar melebihi ukuran tertentu terlalu mahal untuk dirawat masih belum diketahui. Namun, karena kami juga mengamati kelengkungan serupa pada burung, polanya tampaknya merupakan umum – apa yang ‘kelengkungan aneh' ini berlaku untuk hewan dengan biologi yang sangat berbeda.”

Referensi: “ ko-evolusi otak dan ukuran tubuh mamalia” 8 Juli 2024, Ekologi Alam dan Evolusi.
Nomor Induk Kependudukan: 10.1038/s41559-024-02451-3



RisalahPos.com Network