Saturday, 13 Jul 2024

Hanya 11 Merek yang Dipilih untuk Toko Minuman Keras Mewah Shilla di Bandara Incheon Korea

RisalahPos
6 Jul 2024 22:45
3 minutes reading

Pengecer perjalanan Korea Selatan, Shilla Duty Free, akan meresmikan toko utama minuman keras di Bandara Internasional Incheon pada hari Senin (1 Juli) yang menandai satu-satunya toko di pusat Korean Air yang mengkhususkan diri dalam penjualan minuman beralkohol.

Pembukaan bandara ini bertepatan dengan ulang tahun pertama pengecer bebas bea tersebut di bandara yang melayani 56,1 juta penumpang tahun lalu, dan menduduki peringkat ketujuh di dunia untuk lalu lintas internasional menurut Airports Council . Di Asia-Pasifik, hanya Singapore Changi yang memiliki lebih banyak penumpang internasional pada tahun 2023.

Unit minuman keras andalannya berada di sayap barat Terminal 2 Incheon dan mencakup sekitar 3.400 kaki persegi. Luasnya lebih besar dari gerai reguler untuk memungkinkan perusahaan berbagai merek yang sangat selektif.

Menurut Shilla Duty Free—yang induknya adalah Hotel Shilla (afiliasi Samsung Group)—perusahaan baru Toko ini “hanya menyediakan merek alkohol terlaris.” Merek-merek tersebut meliputi Ardbeg, Ballantine's, The Balvenie, Chivas Regal, Glenfiddich, Glenmorangie, Hennessy, Johnnie Walker, Royal Salute, SJF (Shui Jing Fang), dan Wildmoor.

Whisky campuran terbaru dari William Grant & Sons akan memulai debutnya di pasar Korea secara eksklusif dengan Shilla Duty Free. Sementara itu, Glenmorangie dan Hennessy milik LVMH, bagian dari divisi anggur dan minuman keras Moët Hennessy milik konglomerat mewah Prancis, akan menawarkan pengalaman mencicipi produk khas mereka.

Shilla Duty Free juga akan meluncurkan serangkaian promosi untuk menandai pembukaan T2 dengan memberikan diskon hingga 30% untuk beberapa produk. Iming-iming lain untuk menarik penumpang adalah hadiah seperti gelas anggur, tatakan gelas, dan tas travel, tergantung pada seberapa banyak yang mereka belanjakan.

Fokus pada promosi

Promo di seluruh toko ini akan didukung oleh inisiatif khusus merek. Misalnya, The Balvenie menawarkan hadiah yang berfokus pada budaya tradisional Korea dengan pembeliannya, sementara pemiliknya, William Grant & Sons, akan memasukkan nama pelanggan ke dalam undian jika mereka menghabiskan lebih dari $1.000.

akan mendapatkan undangan makan malam di acara pop-up bulan Agustus untuk The Balvenie di Seongsu-dong, distrik yang telah direnovasi di Seoul yang kini dikenal sebagai pusat minum dan makan, dan terkadang disebut sebagai ‘-nya Seoul.'

Shilla Duty Free juga menyelenggarakan acara ulang tahun sepanjang bulan Juli untuk meningkatkan minat dan penjualan di seluruh jaringan tokonya di pintu gerbang bandara Seoul yang memiliki total ruang perbelanjaan seluas 96.000 kaki persegi.

Fokus yang kuat pada acara promosi adalah karena pasar bebas bea Korea, di mana Lotte Duty Free adalah pesaing utama Shilla, masih untuk mengejar kembali penjualan yang hilang pascapandemi. Dalam kasus Shilla Duty Free, divisi tersebut mengalami penurunan pendapatan sebesar 32% tahun lalu menjadi 2.933,6 miliar won Korea ($2,12 miliar), tetapi yang perlu dicatat, bisnis bandara, sebagai bagian, menjadi lebih besar daripada bisnis bebas bea di pusat kota untuk pertama kalinya.

Pada Q1 2024, pangsa pasar tersebut terus , sementara total pendapatan untuk pengecer perjalanan meningkat sebesar 37% dari tahun ke tahun, dan sebesar 8% dari kuartal ke kuartal. Bisnis bandara tetap menjadi pendorong pertumbuhan, dengan penjualan meningkat sebesar 57% dengan hanya 20% di pasar pusat kota (keduanya dari tahun ke tahun).

RisalahPos.com Network