Saturday, 13 Jul 2024

Castlery Berusaha Menetapkan Standar Baru untuk Belanja Furnitur Online

RisalahPos
9 Jul 2024 03:15
4 minutes reading

Ritel furnitur merupakan vertikal e-dagang yang berkembang pesat di AS yang diprediksi akan menghasilkan lebih dari $40 miliar pada tahun 2030.

Salah satu alasan mengapa vertikal khusus ini mengalami pertumbuhan adalah karena toko furnitur daring lebih mudah diakses dan menawarkan berbelanja 24 jam dibandingkan dengan toko konvensional.

Hal ini penting, mengingat kemudahan adalah salah satu alasan utama orang beralih ke belanja online: Data Statista menunjukkan 50% konsumen lebih menyukainya karena lebih nyaman daripada bepergian ke toko.

Bagi Declan Ee, mengalami sendiri kendala ini mendorongnya untuk ikut mendirikan merek perlengkapan rumah tangga berbasis digital, Castlery.

Saat berbelanja perabot di Singapura, ia teringat serangkaian kejadian yang membuat frustrasi: “ pelanggan sangat membuat frustrasi dan menyita waktu. Kami mengunjungi beberapa toko di seluruh kota dan berhadapan dengan praktik diskon yang tidak konsisten–yang membuat kami mempertanyakan apakah kami mendapatkan harga yang wajar.”

Bersamaan dengan ini, Ee menemukan bahwa pengalaman berbelanja furnitur sering kali mencakup waktu tunggu yang lama dan waktu pengiriman yang tidak pasti. Saat Castlery, Ee dan mitranya ingin berfokus pada logistik yang efisien dan manajemen rantai pasokan.

Hasilnya, meskipun perusahaan tersebut berakar di Singapura dan pabrik pemasok di Asia, perusahaan tersebut telah memperluas jangkauannya ke enam negara lain, termasuk AS–yang sekarang mewakili 70% dari total pendapatan grupnya sejak diluncurkan pada tahun 2019.

Untuk mengakomodasi permintaan ini, Castlery telah menjalin kemitraan dengan penyedia layanan logistik dan mendirikan pusat distribusi di lokasi strategis untuk waktu pengiriman yang optimal, termasuk hubungan dengan penyedia logistik terintegrasi global seperti Maersk.

Di AS, merek tersebut mengoperasikan empat pusat distribusi AS–masing-masing dengan ruang lebih dari 500.000 kaki persegi–yang dapat menyimpan cukup inventaris untuk memfasilitasi distribusi cepat ke seluruh negeri.

Untuk terus memberi informasi kepada pelanggan tentang logistik, situs web Castlery menampilkan ketersediaan waktu nyata setiap produk dan waktu tunggu, khusus untuk kode pos pelanggan, memberikan lebih banyak kepastian dan kejelasan seputar waktu tunggu dan jangka waktu pengiriman.

“Memberikan informasi pengiriman setelah pembelian selesai pada akhirnya membantu pelanggan merasa memegang kendali dan percaya bahwa pembelian yang mereka harapkan sedang dalam perjalanan,” kata Nicole Leinback Hoffman, Pendiri dan Presiden firma konsultan ritel Retail Minded.

“Sangat ideal bagi pedagang furnitur untuk mengidentifikasi waktu penyelesaian pengiriman, apa yang memerlukan waktu tambahan, dan apa yang mungkin lebih dari rata-rata dalam hal menunggu barang dikirimkan.”

Mempertahankan tingkat transparansi dan komunikasi pelanggan ini berarti tim internal yang berdedikasi memantau dan mengoptimalkan inventaris dan biaya menggunakan wawasan data terkini.

Setiap minggu, tim ilmuwan data menjalankan prakiraan inventaris untuk beradaptasi dengan perubahan penawaran dan permintaan. Prakiraan inventaris global yang akurat ini memastikan bahwa produk populer selalu tersedia dalam stok dan tersedia dalam waktu pengiriman dua minggu ke pasar utama.

Namun, ini bukan satu-satunya cara Castlery memenuhi kebutuhan pelanggan yang terus berkembang. Dengan menawarkan perabot yang dapat disesuaikan, mereka memanfaatkan fakta bahwa 76% pelanggan lebih menyukai bisnis yang mempersonalisasi produk mereka.

Khususnya bagi penghuni kota, ruang keluarga sering kali memerlukan dimensi furnitur tertentu. Castlery memastikan desain produk dapat disesuaikan dengan preferensi pelanggan melalui Alat Konfigurator Furniturnya, yang memungkinkan pelanggan memilih dari delapan opsi tempat duduk modular yang berbeda. Dengan cara ini, pembeli dapat menambah atau mengurangi bagian berdasarkan kebutuhan ruang mereka.

Castlery menyadari pentingnya mengenal pelanggannya saat berekspansi ke pasar Australia pada pertengahan tahun 2017. memahami pasar lokal mengakibatkan kerugian selama tiga tahun berturut-turut.

Setelah pengalaman pembelajaran awal ini, perusahaan berhasil memasuki pasar AS dengan riset pasar yang cermat dan penawaran produk awal yang lebih kecil yang dikembangkan berdasarkan umpan balik pelanggan.

“Kami menyadari bahwa sebagian besar pembeli Amerika menginginkan furnitur yang lebih besar, jadi kami koleksi untuk memenuhi kebutuhan ini,” kata Ee. “Pendekatan ini diterapkan secara global, menghasilkan pertumbuhan yang signifikan antara tahun 2020 dan 2022.”

Sejak saat itu, pendekatan yang mengutamakan pelanggan telah menjadi bagian penting operasi Castlery serta dalam proses pengembangan produknya.

Misalnya: Koleksi Musim Panas 2024 menghadirkan Sandaran Kepala Sofa, produk yang dapat disesuaikan yang berfungsi sebagai perpanjangan di bagian belakang sofa—respons langsung terhadap permintaan pelanggan akan fitur ini.

Castlery adalah salah satu contoh bagaimana merek di bidang furnitur dapat bekerja untuk mengatasi tantangan logistik e-commerce dan ekspektasi pelanggan yang terus berkembang dengan memberikan suara kepada pelanggan, memanfaatkan umpan balik produk, dan menjaga kejelasan seputar waktu pengiriman produk—semuanya sambil berupaya untuk mengklaim bagian dari industri miliaran dolar yang merupakan penjualan furnitur.

RisalahPos.com Network