Sunday, 21 Jul 2024

Bagaimana Merek Seperti Dormify Berusaha Memanfaatkan Belanja Kembali ke Sekolah

RisalahPos
11 Jul 2024 08:15
4 minutes reading

Data dari NRF memperkirakan bahwa tahun ini, konsumen akan menghabiskan lebih dari $41,5 miliar untuk belanja kembali ke sekolah, naik dari $36,9 miliar tahun sebelumnya.

Dekorasi asrama menyumbang sebagian biaya keluarga untuk kembali ke sekolah bagi mahasiswa usia kuliah, dan kumpulan data yang sama menunjukkan rata-rata biaya rumah tangga untuk perabotan ini adalah sekitar $190,80.

Bagi Elin Hood, yang akan menjadi mahasiswa baru di University of Minnesota musim gugur ini, mendesain kamar asrama yang ideal adalah hal terpenting. “Saat memikirkan dekorasi kamar asrama, saya mempertimbangkan bagaimana setiap bagian akan berkontribusi pada ruangan yang lebih nyaman dan seperti rumah,” katanya. “Saya benar-benar ingin kamar saya menjadi tempat yang aman yang memberi saya banyak kegembiraan dan mewakili siapa saya.”

Untuk mencapai hal ini, orang tuanya memberinya anggaran sebesar $500 untuk dibelanjakan pada perabotan asrama, dan ia berbagi bahwa TikTok dan Pinterest telah menjadi sumber inspirasi utama saat ia melakukan riset produk dan membuat anggaran.

Mengetahui bahwa dana dialokasikan untuk dekorasi asrama, seperti Dormify berupaya memposisikan diri secara strategis sebagai tujuan belanja dekorasi asrama bagi pembeli Gen Z.

Dormify didirikan oleh Amanda Zuckerman dan ibunya Karen pada tahun 2009 ketika, sebagai mahasiswa baru di Washington, mereka kesulitan dekorasi asrama yang bergaya dan praktis.

“Ibu saya dan saya terkejut saat mengetahui bahwa tempat tidur Twin XL yang bergaya dan dekorasi ruangan yang sempit hampir tidak ada, apalagi dijual di satu tempat,” kata Zuckerman.

Kesenjangan di pasar ini mendorong terciptanya Dormify, yang awalnya diluncurkan sebagai blog berisi kiat-kiat dekorasi dan wawasan kehidupan kampus. Perspektif Amanda sebagai mahasiswa memberikan wawasan penting bagi konsumen, sementara ibunya membawa pengalaman membangun merek selama lebih dari tiga puluh tahun dari pendirian HZ, sebuah agensi kreatif terpadu besar yang berbasis di AS.

Dengan memanfaatkan keahlian gabungan ini, Dormify tumbuh dengan menyesuaikan penawarannya kepada konsumen Gen Z dan melalui kolaborasi strategis dengan universitas. Melalui kemitraan ini, Dormify dipromosikan dalam komunikasi resmi universitas, dan sebagian dari penjualan disalurkan ke universitas untuk mendukung program di kampus.

Bersamaan dengan kemitraan yang saling menguntungkan ini, Dormify bereksperimen dengan pop-up di kampus untuk membangun merek, serta program duta merek, yang kini memiliki 1.500 anggota. “Program duta merek kampus kami memberi insentif kepada mahasiswa untuk membangun popularitas bagi merek kami dengan imbalan fasilitas khusus dan barang gratis,” kata Zuckerman.

Seiring berkembangnya merek tersebut, keluarga Zuckerman membawa Dormify melampaui blog dan memasuki ranah CPG, dimulai dengan lini tempat tidur Twin XL yang kemudian diperluas ke berbagai penawaran dekorasi asrama lainnya. Di antara barang-barang terlaris mereka adalah sandaran kepala pengisi daya ponsel ($299+) dan Sutton Charging Cart ($179), yang keduanya dirancang untuk memenuhi kebutuhan khusus kehidupan asrama.

Saat ini, Dormify bekerja sama dengan merek mitra yang melengkapi penawaran produk bermereknya. Saat ini, 80% produk mereka bermerek Dormify, sedangkan 20% sisanya bersumber dari mitra pihak ketiga.

“Kami mencari perusahaan dengan kemampuan drop-ship yang dapat mengisi kekosongan produk pada daftar periksa perguruan tinggi,” jelas Zuckerman. Strategi ini memungkinkan Dormify untuk memperluas jajaran produknya tanpa berinvestasi besar pada inventaris.

Merek seperti Dormify berupaya untuk menangkap pengeluaran yang telah dialokasikan untuk melengkapi asrama dan apartemen mahasiswa musim gugur ini, dan estetika serta desain tentu menjadi yang terpenting.

Ketika konsultan Grace Clarke kepada Dewan Direksi Gen Z-nya (sekelompok konsumen Gen Z yang ia kumpulkan untuk melakukan riset, , dan umpan balik pelanggan) tentang seberapa besar mereka memikirkan dekorasi dan estetika asrama, ia mendapat tanggapan yang menunjukkan keinginan untuk mengekspresikan diri mereka melalui media ini, hasrat untuk menciptakan ruang yang nyaman dan aman, serta ketertarikan pada faktor kebaruan untuk memperbarui ruang mereka setiap tahun baru di perguruan tinggi.

“Mereka senang mengubah dan memperbarui ruang mereka dengan mudah agar sesuai dengan cara mereka memandang diri mereka sendiri,” Clarke berbagi. “Mereka tentang desain mereka sebagai bab atau era.” Clarke melanjutkan dengan mengatakan bahwa menurutnya cara pembeli usia kuliah dan Gen Z berpikir tentang dekorasi asrama sangat menarik karena ini merupakan salah satu peluang pertama bagi pembeli untuk menunjukkan jati diri.

“Mereka sudah terbiasa menampilkan diri secara langsung dan melalui layar, tetapi sekarang mereka harus membangun dunia yang lebih luas. Orang tua mereka mungkin yang membayar tagihan, tetapi ini adalah pengalaman pertama mereka memiliki tempat yang bukan milik orang tua mereka,” katanya.

RisalahPos.com Network