Saturday, 13 Jul 2024

Vaksin Perintis UCLA Menunjukkan Janji Melawan Kanker Otak yang Mematikan

RisalahPos
26 Jun 2024 16:45
5 minutes reading

Para peneliti UCLA telah meningkatkan imunoterapi untuk glioma ganas dengan menggabungkan vaksin sel dendritik dengan poli-ICLC, perbaikan yang menjanjikan dalam respons imun dan potensi peningkatan tingkat kelangsungan hidup, sehingga membuka jalan bagi pengobatan yang lebih efektif.

Penggunaan poli-ICLC yang dikombinasikan dengan vaksin imunoterapi berbasis sel dendritik menunjukkan harapan sebagai pengobatan bagi pasien kanker otak yang mematikan.

Para peneliti di UCLA Health Jonsson Comprehensive Cancer Center telah mengidentifikasi kombinasi imunoterapi yang meningkatkan respon imun pada pasien dengan glioma ganas, suatu jenis tumor otak yang agresif dan sulit diobati.

Studi yang dipublikasikan di Komunikasi Alam bahwa memasangkan vaksin sel dendritik yang dipersonalisasi dengan zat peningkat kekebalan poli-ICLC meningkatkan respons imun dan aktivitas sel T pada pasien dengan glioma ganas, dan meningkatkan kemampuan sel dendritik untuk melawan tumor otak dengan lebih efektif dibandingkan vaksin. sendiri.

“Mengobati glioma ganas sangat kompleks dan karena sifat infiltratif tumor ini dan lokasinya di otak, pasien ini sering kali memiliki prognosis yang buruk,” kata Robert Prins, profesor farmakologi molekuler dan medis serta bedah saraf di David Geffen. Fakultas Kedokteran di Universitas California, dan rekan penulis senior penelitian ini. “Dengan meningkatkan potensi vaksin, kami berharap vaksin ini dapat menginduksi respons imun antitumor yang lebih efektif pada pasien yang didiagnosis menderita glioma ganas.”

Vaksin sel dendritik, yang dipelopori di UCLA, sel darah putih seseorang untuk membantu mengaktifkan sistem kekebalan tubuh guna melawan kanker. Sel dendritik biasanya memberi tahu sistem kekebalan tubuh saat mendeteksi adanya penyerang asing.

Mekanisme Vaksin Sel Dendritik

Vaksin ini bekerja dengan menggabungkan antigen protein tumor otak yang berasal dari tumor yang diangkat melalui pembedahan dengan sel kekebalan dendritik yang dihasilkan dari darah pasien sendiri. Sel dendritik tersebut melatih sistem imun untuk mengenali antigen tumor sehingga ketika disuntikkan kembali ke pasien, sistem imun akan terdidik untuk mengenali dan menyerang sel tumor.

Meskipun vaksin ini menjanjikan dalam mengobati pasien penderita glioma ganas, pengobatan ini tidak berhasil untuk semua orang.

Untuk lebih memperkuat respons imun antitumor, para peneliti mempertimbangkan penambahan agonis reseptor mirip tol (TLR) ke dalam vaksin. Agonis TLR mengikat dan mengaktifkan keluarga reseptor yang dilestarikan secara evolusioner yang diekspresikan oleh sel dendritik dan makrofag untuk membantu memperingatkan sistem imun terhadap patogen asing. Dengan mengaktifkan TLR ini pada sel dendritik, tim UCLA berteori bahwa kombinasi tersebut kemudian dapat meningkatkan frekuensi dan infiltrasi sel T antitumor, sekaligus mengurangi kapasitas supresif lingkungan mikro tumor.

Tim tersebut secara khusus mengamati dua agonis TLR yang berbeda – poli-ICLC dan resiquimod – untuk melihat mana yang lebih aman dan efektif jika dikombinasikan dengan vaksin.

Tim tersebut mendaftarkan 23 pasien, berusia antara 26 hingga 72 tahun, dengan glioma WHO Tingkat III-IV yang diacak untuk menerima poli-ICLC, resiquimod atau plasebo selain vaksin DC yang dipersonalisasi.

Untuk menentukan kombinasi terapi yang optimal, tim melakukan analisis sel tunggal berdimensi tinggi untuk memahami perubahan proteomik dan transkriptomik sistemik yang disebabkan oleh agonis TLR. Jenis analisis ini memungkinkan para peneliti melihat bagaimana agonis TLR mempengaruhi protein sel kekebalan di seluruh tubuh.

Mereka menemukan bahwa poli-ICLC menunjukkan efektivitas yang unggul, memicu respons kekebalan yang lebih kuat dibandingkan dengan resiquimod atau vaksin saja. Para peneliti mengamati peningkatan aktivitas gen interferon dan perubahan substansial dalam perilaku sel kekebalan, yang mengindikasikan peningkatan aktivitas antitumor.

Yang paling menonjol, ekspresi PD-1 melonjak pada sel T CD4+, sementara tingkat CD38 dan CD39 menurun pada sel T CD8+. Terdapat peningkatan signifikan dalam jumlah monosit, yang merupakan pemain kunci dalam respon imun.

Implikasi Potensial dan Penelitian Masa Depan

Para peneliti juga menemukan bahwa respons tersebut secara spesifik terkait dengan interferon, protein yang memainkan peran penting dalam pertahanan tubuh melawan patogen dan dapat diukur dalam darah tepi pasien. Semakin kuat respons interferon setelah pengobatan, semakin lama pasien dapat hidup. Meskipun hubungan ini signifikan secara statistik dan menunjukkan adanya hubungan potensial antara pengobatan ini dan peningkatan tingkat kelangsungan hidup, penelitian ini pada awalnya tidak dirancang untuk mengukur tingkat kelangsungan hidup dari pengobatan ini. Oleh karena itu, penulis perlunya kehati-hatian mengenai manfaat klinis sebenarnya dari pengobatan kombinasi ini.

“Jika penelitian lebih lanjut mengkonfirmasi hubungan antara aktivasi interferon sistemik dan tingkat kelangsungan hidup pada pasien glioma ganas, kita berpotensi menggunakan aktivasi interferon sebagai biomarker,” kata Willy Hugo, asisten profesor kedokteran di divisi dermatologi di David Geffen School of Medicine. di UCLA dan salah satu penulis pertama studi ini. “Ini berarti kami dapat menguji pasien untuk mengetahui respons imun spesifik ini, dan jika respons tersebut kuat, kami tahu mereka cenderung merespons dengan baik terhadap kombinasi terapi vaksin sel dendritik dan agonis TLR.”

Pasien yang tidak menunjukkan atau menunjukkan respons interferon rendah setelah terapi dapat diarahkan ke lain atau uji klinis lebih cepat, menghemat waktu yang berharga dalam perjuangan mereka melawan bentuk kanker otak agresif ini.

Tim juga mencatat bahwa menggabungkan pengobatan ini dengan penghambat pos pemeriksaan kekebalan, yang merupakan jenis imunoterapi lain, bisa menjadi pendekatan lain yang menjanjikan. Mereka telah memulai uji klinis baru untuk menguji kombinasi ini pada pasien dengan glioblastoma berulang, yang didukung oleh Program Spesialisasi Penelitian UCLA (SPORE) dalam Kanker Otak.

“Penelitian ini merupakan langkah maju dalam pencarian imunoterapi yang lebih efektif untuk glioma, sekaligus mengembangkan tes berbasis darah untuk menentukan apakah sistem kekebalan pasien merespons vaksin dengan cara yang akan membantu melawan penyakit yang menghancurkan ini. bentuk kanker otak,” kata Dr. Richard Everson, asisten profesor bedah saraf dan salah satu penulis pertama studi ini.

Referensi: “Agonis TLR mempolarisasi respons interferon bersamaan dengan vaksinasi sel dendritik pada glioma ganas: Uji Coba fase II secara acak” oleh Richard G. Everson, Willy Hugo, Lu Sun, Joseph Antonios, Alexander Lee, Lizhong Ding, Melissa Bu, Sarah Khattab , Carolina Chavez, Emma Billingslea-Yoon, Andres Salazar, Benjamin M. Ellingson, Timothy F. Cloughesy, Linda M. Liau dan Robert M. Prins, 8 Mei 2024, Komunikasi Alam.
DOI: 10.1038/s41467-024-48073-y

Penelitian ini sebagian didanai oleh hibah dari National Cancer Institute.



RisalahPos.com Network