Saturday, 13 Jul 2024

Orbán, pemimpin populis Hongaria, akan mengambil alih kursi kepresidenan Uni Eropa di tengah banyaknya isu yang belum jelas

RisalahPos
30 Jun 2024 14:15
5 minutes reading

BUDAPEST, Hongaria (AP) — Ketika Hongaria alih kepemimpinan Uni Eropa pada 1 Juli, banyak politisi di Brussels akan memikirkan hal yang sama: apakah Perdana Menteri yang populis Viktor Orbán akan memanfaatkan peran tersebut untuk meningkatkan reputasinya sebagai pengacau utama blok tersebut.

Orbán dalam beberapa tahun terakhir tampaknya menikmati kesempatan untuk memblokir, melemahkan atau menunda keputusan-keputusan penting Uni Eropa, dan secara rutin keinginan sebagian besar pemimpin negara lain dalam isu-isu seperti perang di Ukrainahubungan dengan Rusia Dan Cinadan upaya untuk mempertahankan demokrasi dan supremasi hukum.

Miliknya penentangan publik terhadap kebijakan dan sikap Uni Eropa telah lama membuat frustrasi mitra-mitranya di blok tersebut dan mendorongnya ke pinggiran arus utama benua ini. Motto Hongaria dalam masa kepresidenannya – Jadikan Eropa Hebat Lagi – membuat orang terkejut karena kemiripannya dengan slogan terkenal mantan Presiden AS Donald Trump.

Kepresidenan UE bergilir di antara negara-negara anggotanya, dan meskipun jabatan tersebut tidak mempunyai kekuatan nyata, hal ini memungkinkan negara-negara untuk menempatkan prioritas mereka pada agenda Eropa.

Kini, seiring Hongaria menjadi anggota blok 27 negara tersebut selama enam bulan mendatang, mereka kemungkinan akan mempertahankan anti-Uni Eropa, kata Dorka Takácsy, di Pusat Integrasi dan Demokrasi Euro-Atlantik.

Namun, jangka waktu kepresidenannya — dimulai dengan jeda musim panas yang panjang dan masa transisi pembentukan Parlemen Eropa dan komisi eksekutif baru — akan memberi Budapest sedikit peluang untuk menggagalkan prioritas blok tersebut secara signifikan, katanya.

“Enam bulan ini secara keseluruhan tidaklah terlalu lama, yang artinya … Hungaria tidak akan berpotensi melakukan banyak kerusakan, bahkan menurut para kritikus,” kata Takácsy.

Ketika pengambilalihan Hongaria semakin dekat, para pemimpin di Brussel bergegas mengambil keputusan kebijakan penting sementara Belgia masih memegang kendali. Pada hari Selasa, misalnya, UE memulai pembicaraan keanggotaan dengan negara-negara kandidat Ukraina dan Moldova.

Orbán secara vokal menentang dan mengancam akan memblokir Pencalonan Ukraina. Pemerintahnya juga telah menunda upaya UE untuk memasok Ukraina dengan pendanaan yang sangat dibutuhkan.

Namun dengan proses bergabungnya Ukraina yang sudah dimulai, kata Takácsy, hal yang paling bisa dilakukan Hongaria saat ini di bawah kepresidenannya adalah menunda langkah lebih lanjut menuju keanggotaannya di UE, sebuah proses yang dalam skenario apa pun kemungkinan akan memakan waktu bertahun-tahun.

“Semua langkah berarti dari pihak Eropa terkait Ukraina sudah dilakukan,” katanya. “Penundaan (Hungaria), menurut sebagian besar pemimpin Eropa, sudah diperhitungkan dan dipertimbangkan seolah-olah itu adalah sesuatu yang kemungkinan besar akan terjadi.”

Orbán telah lama dituduh lembaga-lembaga demokrasi dan melanggar standar-standar Uni Eropa mengenai supremasi hukum, yang menyebabkan badan legislatif blok tersebut pada bulan Mei menyerukan agar jabatan presiden diambil alih sepenuhnya dari tangan Hongaria.

Dalam sebuah resolusi, Parlemen Uni Eropa berargumen bahwa kekurangan demokrasi menimbulkan pertanyaan tentang “bagaimana Hongaria dapat memenuhi tugas ini secara kredibel pada tahun 2024.” Dua tahun lalu, Komisi Eropa membekukan dana miliaran euro ke Budapest kekhawatiran tentang kemunduran demokrasi oleh pemerintah.

Namun beberapa pejabat Hongaria menekankan bahwa mereka berencana untuk bertindak secara konstruktif selama masa kepresidenan mereka. Pekan lalu, Menteri Urusan UE Hongaria János Bóka mengatakan kepada wartawan bahwa “kami akan menjadi perantara yang jujur, bekerja secara loyal dengan semua negara anggota dan institusi.”

“Menjalankan fungsi kepresidenan adalah kewajiban kami, tetapi kami melihatnya terutama sebagai sebuah peluang,” kata Bóka. “Pada awal siklus kelembagaan yang baru, kami dapat memulai perdebatan dan menetapkan agenda mengenai isu-isu yang penting bagi kami.”

Di antara isu-isu yang menjadi prioritas Hongaria dalam program tujuh poinnya adalah perluasan Uni Eropa di Balkan Barat untuk negara-negara seperti Serbia, Makedonia Utara, , dan Albania melalui “berbasis prestasi”.

Budapest juga berjanji untuk memperkuat perbatasan luar UE dan mengambil tindakan melawan imigrasi ilegal, dan untuk mengatasi “tantangan demografis” yang melibatkan populasi lanjut usia di Eropa – dua prioritas yang mencerminkan citra Orbán sebagai penentang keras imigrasi dan pembela nilai-nilai kekeluargaan.

Namun setelah bertahun-tahun berkampanye yang menggambarkan UE memaksakan kebijakan yang tidak diinginkan terhadap Hongaria – Orbán telah berulang kali membandingkan keanggotaannya di blok tersebut dengan lebih dari empat dekade pendudukan Soviet di negaranya – ia mungkin merasa sulit untuk memulihkan niat baik di antara mitra-mitra UE-nya.

“Pemerintah Hongaria telah menggunakan citra Brussels sebagai sasaran tinju,” kata Takácsy. “Sekarang agak sulit untuk mengomunikasikan bahwa selama enam bulan yang singkat ini, pada dasarnya kami adalah Brussels yang diperangi dan diperjuangkan Hongaria untuk meraih kebebasan.”

Dengan beberapa nasihat untuk Orbán sebelum Hongaria mengambil alih perannya, Perdana Menteri Belgia mengatakan posisi tersebut “tidak berarti Anda adalah bos Eropa.”

“Jabatan presiden berarti Andalah yang harus membuat kompromi,” kata Alexander De Croo kepada wartawan di Brussels pada hari Kamis. “Berada di posisi di mana Anda harus membuat kompromi adalah posisi yang menarik untuk dialami sekali dalam hidup Anda, jadi saya pasti dapat merekomendasikannya kepada Tn. Orbán.”



RisalahPos.com Network