Saturday, 13 Jul 2024

Letusan Gunung Berapi di Islandia Mungkin Berlangsung Beberapa Dekade – Mungkin Berabad-abad

RisalahPos
30 Jun 2024 00:45
6 minutes reading

Ahli vulkanologi dan geokimia bersiap mengambil sampel lava selama letusan Fagradalsfjall pada bulan Juli 2023 di Semenanjung Reykjanes, Islandia. Kredit: Valentin Troll

Awal dari episode vulkanis yang panjang dan mengganggu di dekat ibu kota Islandia.

Islandia menghadapi ancaman vulkanis berkepanjangan di Semenanjung Reykjanes, yang berdampak pada infrastruktur utama dan 70% populasi. Analisis ilmiah yang sedang berlangsung bertujuan untuk memprediksi letusan di masa mendatang dan konsekuensinya menggunakan data seismik dan geokimia.

Ancaman Gunung Berapi yang Masih Terjadi di Islandia

Dengan menggunakan data gempa bumi dan geokimia setempat, para peneliti memperkirakan letusan gunung berapi yang sedang berlangsung di Islandia dapat terus berlangsung selama bertahun-tahun hingga puluhan tahun, mengancam wilayah terpadat penduduknya dan infrastruktur vital di negara tersebut.

Letusan di Semenanjung Reykjanes telah memaksa pihak berwenang untuk menyatakan keadaan darurat, dengan serangkaian delapan letusan yang terjadi sejak 2021. Wilayah barat daya ini merupakan rumah bagi 70 persen populasi negara tersebut, satu-satunya bandara internasional, dan beberapa pembangkit listrik tenaga panas bumi yang menyediakan air panas dan listrik. Letusan terbaru pada bulan Mei hingga Juni memicu evakuasi penduduk dan pengunjung spa panas bumi Blue Lagoon, objek wisata populer, untuk ketiga kalinya dalam lebih dari dua bulan.

Letusan Fagradalsfjall 2023 Retakan Gunung Berapi

Lava letusan Fagradalsfjall musim panas 2023 mengalir di atas lava letusan musim panas 2021. Vulkanisme telah berlangsung sejak tahun 2021 di Semenanjung Reykjanes, yang menampung sebagian besar penduduk Islandia. Kredit: Valentin Troll

Awal Era Vulkanik Baru

Meskipun Islandia mengalami letusan rutin karena berada di atas titik panas vulkanik, Semenanjung Reykjanes telah tidak aktif selama 800 tahun. Namun, era vulkanis terakhirnya berlanjut selama berabad-abad, yang mendorong para ilmuwan untuk memprediksi vulkanisme baru tersebut sebagai awal dari episode yang panjang.

Kurang dari satu jam perjalanan dari ibu kota pulau tersebut, Reykjavík, letusan tersebut menimbulkan risiko besar bagi gangguan ekonomi, dan meninggalkan masyarakat yang dievakuasi dalam ketidakpastian mengenai kemungkinan untuk kembali.

Analisis Ilmiah Aktivitas Vulkanik

Sebuah tim ilmuwan internasional telah mengamati gunung berapi tersebut selama tiga tahun terakhir. Dengan menganalisis pencitraan tomografi seismik dan komposisi sampel lava, mereka mengungkap bagian dari proses geologi di balik era vulkanik baru. Mereka memperkirakan wilayah tersebut mungkin harus bersiap menghadapi letusan berulang yang akan berlangsung selama bertahun-tahun hingga beberapa dekade dan mungkin berabad-abad.

Para peneliti melaporkan temuan mereka dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada tanggal 26 Juni di jurnal Tanah baruProyek ini mencakup kolaborasi dari OregonUniversitas Uppsala di Swedia, Universitas Islandia, Akademi Ilmu Pengetahuan Ceko, dan Universitas California, San Diego. Karya ini merupakan kelanjutan dari karya sebelumnya Alam studi letusan awal Reykjanes pada tahun 2021.

Peralatan Analisis Isotop Oksigen di Universitas Oregon

Peralatan yang digunakan untuk mengidentifikasi “sidik jari” sumber magma. Disebut garis fluorinasi laser, peralatan ini mengekstrak dan mengukur isotop oksigen. Ini bertempat di laboratorium ahli vulkanologi Ilya Bindeman di Universitas Oregon. Kredit: Charlie Litchfield/Universitas Oregon

Wawasan Geologi dan Prediksi Masa Depan

Hampir seluruh pulau Islandia terbentuk dari lava, kata Ilya Bindeman, seorang ahli vulkanologi dan profesor ilmu bumi di UO. Negara ini terletak di Mid-Atlantic Ridge, batas lempeng tektonik yang menyebabkan Amerika Utara dan Eurasia semakin menjauh. Pergeseran lempeng ini dapat memicu letusan gunung berapi ketika batuan panas dari mantel bumi — lapisan tengah dan terbesar planet ini — mencair dan naik ke permukaan.

Meskipun para ilmuwan asal mula letusan Semenanjung Reykjanes saat ini adalah pergerakan lempeng, jenis penyimpanan magma dan sistem perpipaan yang menyalurkan magma tersebut belum diketahui, kata Bindeman. Semenanjung tersebut terdiri dari delapan lokasi vulkanik yang aktif, jadi apakah ada satu sumber magma yang sama atau beberapa sumber magma yang berdiri sendiri dan kedalamannya dapat membantu memprediksi durasi dan dampak letusan ini.

Analisis Isotopik dalam Memahami Vulkanisme

Dengan menggunakan data geokimia dan seismik, para peneliti menyelidiki apakah magma letusan awal dari salah satu gunung berapi di semenanjung pada tahun 2021 hingga 2023 berasal dari sumber yang sama dengan magma dalam letusan terbaru dari gunung berapi lain di sebelah barat.

Bindeman mengkhususkan diri dalam analisis isotop, yang dapat membantu mengidentifikasi “sidik jari” magma. Magma sebagian besar terbuat dari delapan elemen, termasuk oksigen dan hidrogen, dan 50 elemen jejak berbeda dalam konsentrasi yang lebih kecil dan berbagai rasio. Kombinasi unik elemen jejak dapat membantu membedakan sumber magma satu sama lain. Para ilmuwan juga dapat mengukur kelimpahan isotop, elemen dengan sifat kimia yang sama tetapi massa yang berbeda, dalam magma. Ada tiga isotop oksigen yang berbeda, misalnya, kata Bindeman.

“Di udara yang kita hirup, terdapat campuran isotop oksigen ini dan kita tidak merasakan perbedaannya,” katanya. “Perbedaan ini biasanya tidak penting bagi reaksi kimia, tetapi penting untuk dikenali karena kelimpahan relatifnya dalam magma dapat membedakan satu sumber magma dari yang lain.”

Lahar Mencapai Pinggiran Grindavik

Lahar dari letusan Sundhnúkur pada Januari 2024 di pinggiran kota Grindavik. Difoto pada April 2024. Aktivitas vulkanisme telah berlangsung sejak 2021 di Semenanjung Reykjanes, yang menjadi tempat tinggal mayoritas penduduk Islandia. Kredit: Valentin Troll

Implikasi dari Sumber Magma Bersama

Menganalisis sampel batuan lava dari dua gunung berapi berbeda di semenanjung, sidik jari serupa menyiratkan adanya zona penyimpanan magma bersama di bawah semenanjung. Pencitraan bagian dalam bumi berdasarkan gempa bumi lokal juga menunjukkan adanya reservoir sekitar 5,5 hingga 7,5 mil di kerak bumi, lapisan paling dangkal.

Namun, penyimpanan itu pada akhirnya diisi oleh batuan yang mencair lebih dalam di mantel, yang dapat menyebabkan letusan yang berlangsung selama beberapa dekade, dengan ratusan mil persegi magma muncul ke permukaan, kata Bindeman. Titik panas Islandia juga tidak akan mengalami masalah dalam mengalirkan aliran itu, katanya.

Meskipun hal ini menandai awal dari potensi terjadinya gunung berapi yang terus-menerus terjadi di Islandia, para peneliti belum dapat memprediksi secara pasti berapa lama kejadian tersebut dan jarak di antara masing-masing kejadian tersebut akan berlangsung.

Aktivitas Gunung Berapi yang Tidak Dapat Diprediksi

“Alam tidak pernah teratur,” kata Bindeman. “Kita tidak tahu berapa lama dan seberapa sering hal ini akan berlanjut hingga sepuluh atau bahkan seratus tahun ke depan. Suatu pola akan muncul, tetapi alam selalu mempunyai pengecualian dan ketidakteraturan.”

Diskusi terus berlanjut mengenai rencana pengeboran yang aman ke situs vulkanik untuk mendapatkan wawasan tentang proses geologi yang mendorong letusan.

Karena aktivitas vulkanik tidak terlalu fluktuatif dan eksplosif dibandingkan letusan di negara lain, hal ini memberikan kesempatan langka bagi para ilmuwan untuk mendekati celah yang secara aktif lava, kata Bindeman. Dia menyebutnya sebagai “laboratorium alami” yang menakjubkan sekaligus mengerikan.

“Saat Anda menyaksikan letusan gunung berapi, Anda dapat merasakan bahwa ini adalah kekuatan alam yang sangat besar, dan Anda sendiri kecil,” kata Bindeman. “Peristiwa ini biasa saja jika dilihat dari skala geologis, namun jika dilihat dari skala manusia, kejadian ini bisa sangat menghancurkan.”

Untuk lebih lanjut mengenai ini, lihat Letusan Gunung Berapi di Islandia Mungkin Berlangsung Beberapa Dekade Terakhir.

Referensi: “Kebakaran Fagradalsfjall dan Sundhnúkur tahun 2021–2024: Sebuah reservoir magma tunggal di bawah Semenanjung Reykjanes, Islandia?” oleh Valentin R. Troll, Frances M. Deegan, Thor Thordarson, Ari Tryggvason, Lukáš Krmíček, William M. Moreland, Björn Lund, Ilya N. Bindeman, Ármann Höskuldsson dan James MD Day, 26 Juni 2024, Tanah baru.
DOI: 10.1111/ter.12733



RisalahPos.com Network