Saturday, 13 Jul 2024

Ilmuwan Temukan Parasit Ikan “Tak Terlihat” yang Tersembunyi di Ikan-Ikan di Seluruh Dunia

RisalahPos
28 Jun 2024 19:15
4 minutes reading

Oleh

Ikan Blenny berbibir merah, spesies laut tropis yang ditemukan oleh para peneliti dalam kelompok ichthyocolids. Kredit: Philippe Guillaume

Para ilmuwan telah menggunakan rekonstruksi genom untuk mengidentifikasi parasit ikan yang sebelumnya “tidak terlihat”, yang ditemukan secara global pada banyak ikan laut jenisParasit ini, bagian dari apicomplexans—kelompok penting parasit klinis—telah diabaikan dalam penelitian sebelumnya. Keberadaannya tersebar luas baik secara maupun di berbagai spesies ikan di seluruh dunia, yang memiliki implikasi signifikan bagi penangkapan ikan dan rantai makanan laut.

Tim ilmuwan internasional dari Rosenstiel School of Marine, Atmospheric, and Earth Science di University of Miami dan Institute of Evolutionary Biology (IBE), pusat kerja sama Dewan Riset Nasional Spanyol (CSIC) dan Pompeu Fabra University (UPF), telah mengidentifikasi parasit baru pada ikan blenny berbibir merah, ikan karang tropis. Penelitian ini juga mengungkap distribusi global parasit ini pada populasi ikan di seluruh dunia.

Diterbitkan oleh Biologi Saat IniPenelitian ini menggunakan metode inovatif untuk merekonstruksi sebagian genom parasit dari data sekuensing yang diperoleh dari inangnya, dan mampu mendeteksi keberadaannya pada ikan lain menggunakan “barcode” genetik (DNA (kode batang).

Parasit yang “tak terlihat” telah terungkap

Meskipun keberadaannya terdapat pada ikan di seluruh dunia, parasit ini belum terkarakterisasi dengan baik sampai sekarang. Data genom dari penelitian ini mengungkapkan bahwa parasit ini termasuk dalam kelompok organisme yang sebelumnya tidak terkarakterisasi dan diberi nama ichthyocolids, dari bahasa Latin “ ikan”.

“Meskipun sebelumnya telah diidentifikasi melalui , kami belum dapat memisahkan sinyal genomik dari ikan inang dan parasit hingga saat ini. Untuk pertama kalinya, kami dapat mengidentifikasi mereka melalui DNA mereka, dan menempatkan mereka dalam kelompok parasit apicomplexan yang terkenal,” kata Javier del Campo, pimpinan penelitian dan peneliti utama di IBE dalam kelompok Ekologi dan Evolusi Mikroba dan di Sekolah Rosenstiel di Miami.

Parasit ini terdapat pada ikan di seluruh dunia

Selain memungkinkan deskripsi kelompok apicomplexan yang sama sekali baru, rekonstruksi genom telah memungkinkan para peneliti untuk mengidentifikasi serangkaian gen yang dapat digunakan untuk mendeteksi keberadaan organisme ini dalam sampel genomik atau mikrobioma lain seolah-olah itu adalah sebuah “kode batang”.

“Begitu kami menemukan ichthyocolids di ikan blenny berbibir merah, ikan tropis, kami bertanya-tanya apakah itu juga merupakan bagian dari mikrobiota ikan lainnya,” kata Anthony Bonacolta, kandidat PhD dalam biologi dan ekologi laut di Sekolah Rosenstiel dan penulis pertama penelitian .

Tim DNA apicomplexans ini dengan basis data publik mikrobioma ratusan spesies ikan air tawar dan laut. Hasilnya menunjukkan bahwa parasit ini tampaknya terkait dengan sebagian besar spesies ikan laut yang dianalisis dan ada di semua lautan. Oleh karena itu, parasit ini merupakan salah satu parasit yang paling tersebar luas di antara ikan laut, dengan implikasi potensial bagi penangkapan ikan komersial dan jaring makanan laut.

“Studi di masa depan dapat membantu kita lebih memahami dampak parasit yang umum seperti ichthyocolids di ekosistem laut,” kata del Campo.

Anggota baru parasit apicomplexan

Ichthyocolids termasuk dalam Apicomplexa, sekelompok besar parasit termasuk yang malaria dan toksoplasmosis. Namun, parasit ini tidak menimbulkan risiko langsung terhadap kesehatan manusia, tetapi penting untuk demi kesehatan ekosistem laut dan untuk konteks lebih lanjut tentang evolusi parasit manusia tersebut.

Penemuan ichthyocolids menambah konteks evolusi ini. Untuk pertama kalinya, mereka ditempatkan sebagai kelompok saudara dari penghuni karang terkenal, corallicolid, yang juga baru-baru ini disebut sebagai apicomplexans.

“Mempelajari ichthyocolids tidak hanya mengungkap lebih banyak tentang evolusi parasit utama, tetapi juga sifat dasar apicomplexan lainnya yang mungkin penting dalam pengertian klinis. Mereka mungkin menggunakan mekanisme infeksi yang sama (karena mereka juga merupakan parasit darah) atau memiliki biologi serupa lainnya yang dapat mencerahkan pemahaman kita tentang apicomplexan lainnya,” kata Bonacolta.

Referensi: “Kelompok parasit apicomplexan ikan yang baru dan tersebar luas” oleh Anthony M. Bonacolta, Joana Krause-Massaguer, Nico J. Smit, Paul C. Sikkel dan Javier del Campo, 30 Mei 2024, Biologi Saat Ini.
DOI: 10.1016/j.cub.2024.04.084



RisalahPos.com Network