Saturday, 13 Jul 2024

Dua Asteroid Besar Akan Melintasi Bumi Hanya dalam Waktu 42 Jam

RisalahPos
27 Jun 2024 10:45
7 minutes reading

Minggu ini, dua asteroid penting, termasuk MK 2024 yang baru ditemukan, akan melewati Bumi dengan aman dalam suatu kebetulan yang bertepatan dengan Hari Asteroid. Kredit: ESA – P.Carril.

Dua asteroid, termasuk 2024 MK yang baru terdeteksi, akan melewati Bumi dengan aman minggu ini, bertepatan dengan Hari Asteroid. Peristiwa ini berbagai upaya seperti misi pembelokan asteroid milik ESA dan sistem teleskop Flyeye baru mereka yang bertujuan untuk meningkatkan deteksi dan respons kita terhadap ancaman-ancaman angkasa ini.

Dua asteroid besar akan melewati Bumi dengan selamat minggu ini, sebuah kejadian langka yang bertepatan dengan peringatan Hari Asteroid tahun ini. Keduanya tidak menimbulkan risiko apa pun bagi planet kita, namun salah satunya baru ditemukan yang lalu, sehingga menyoroti perlunya terus meningkatkan kemampuan kita dalam mendeteksi objek yang berpotensi berbahaya di lingkungan kosmik kita.

Pendekatan Dekat Asteroid 2024 MK

Asteroid 2024 MK akan terbang melewati Bumi pada tanggal 29 Juni sekitar pukul 13:45 UTC (15:45 CEST). Lebarnya antara 120 dan 260 m dan akan melintas di dalam orbit Bulan. Kredit: ESA

MK 2024 – Kurang dari Dua Minggu Antara Discovery dan Flyby

Asteroid 2024 MK berukuran antara 120 dan 260 m (400 hingga 850 kaki) dan ditemukan pada 16 Juni 2024. Asteroid tersebut akan terbang melewati Bumi pada 29 Juni saat puncak kegiatan Hari Asteroid tahun ini.

MK 2024 tergolong besar untuk sebuah objek dekat Bumi (NEO) dan akan melintas dalam jarak 290.000 km (180.000 mil) dari permukaan bumi – kira-kira 75% jarak antara Bumi dan Bulan.

Asteroid 2024 MK Terbang Melewati Bumi

Asteroid 2024 MK akan terbang melewati Bumi pada tanggal 29 Juni sekitar pukul 13:45 UTC (15:45 CEST). Lebarnya antara 120 dan 270 m dan akan melintas di dalam orbit Bulan. Asteroid tersebut ditemukan pada 16 Juni 2024, hanya 13 hari sebelum melewati Bumi. Hal ini tidak menimbulkan risiko bagi planet kita, namun fakta bahwa ia ditemukan sangat menyoroti perlunya untuk terus meningkatkan kemampuan kita dalam mendeteksi objek yang berpotensi berbahaya di lingkungan kosmik kita. Kredit: ESA

Tidak ada risiko MK 2024 berdampak pada Bumi. Namun, asteroid sebesar ini akan menyebabkan kerusakan besar jika terjadi, jadi penemuannya hanya satu minggu sebelum ia terbang melewati planet kita menyoroti kebutuhan yang sedang berlangsung untuk meningkatkan kemampuan kita dalam mendeteksi dan memantau objek dekat Bumi (NEO) yang berpotensi berbahaya.

Karena ukuran dan kedekatannya, 2024 MK akan dapat diamati di langit gelap cerah pada tanggal 29 Juni menggunakan teleskop kecil untuk astronom amatir di beberapa belahan dunia. Rencanakan observasi Anda menggunakan perangkat NEO ESA.

Pendekatan Dekat Asteroid (415029) 2011 UL21

Asteroid (415029) 2011 UL21 akan terbang melewati Bumi pada tanggal 27 Juni, pukul 20:14 UTC (22:14 CEST). Dengan lebar 2.310 m, ia lebih besar dari 99% seluruh objek dekat Bumi (NEO) yang diketahui, namun ia tidak menimbulkan risiko bagi Bumi dan akan melintas lebih dari 17 kali jaraknya dari Bulan. Kredit: ESA

(415029) 2011 UL21 – Lebih Besar dari 99% Asteroid Dekat Bumi

Asteroid (415029) 2011 UL21 adalah pengunjung minggu ini. Dengan lebar 2.310 m (7.600 kaki), asteroid ini lebih besar dari 99% semua objek dekat Bumi yang diketahui. Namun, jaraknya tidak akan sedekat Bumi. Pada titik terdekatnya pada tanggal 27 Juni, jaraknya masih 17 kali lebih jauh dari Bulan.

Orbit asteroid mengelilingi memiliki kemiringan yang curam, hal ini tidak biasa untuk objek sebesar itu. besar objek besar di Tata Surya, termasuk planet dan asteroid, mengorbit Matahari pada atau dekat bidang ekuator.

Asteroid (415029) 2011 UL21 Terbang Melewati Bumi

Asteroid (415029) 2011 UL21 akan terbang melewati Bumi pada tanggal 27 Juni, pukul 20:14 UTC (22:14 CEST). Dengan lebar 2.310 m, ia lebih besar dari 99% seluruh objek dekat Bumi (NEO) yang diketahui, namun ia tidak menimbulkan risiko bagi Bumi dan akan melintas lebih dari 17 kali jaraknya dari Bulan. Kredit: ESA

Ini bisa jadi akibat interaksi gravitasi dengan planet besar sejenisnya Jupiter. Jupiter dapat membelokkan asteroid yang sebelumnya aman ke dalam menuju Bumi, jadi penting untuk memahami proses ini.

(415029) UL21 2011 berada dalam ‘ 11:34' dengan Bumi. Ia menyelesaikan 11 orbit mengelilingi Matahari dalam jangka waktu yang hampir sama dengan waktu yang dibutuhkan Bumi untuk menyelesaikan 34 orbit (yaitu 34 tahun).

Hasilnya adalah pola pengulangan yang menyenangkan ketika Anda memvisualisasikan lokasi asteroid relatif terhadap Bumi selama jangka waktu 34 tahun sambil menjaga Bumi tetap pada tempatnya.

Visualisasi Orbit Sinodik Asteroid (415029) 2011 UL21

Asteroid (415029) 2011 UL21 akan melewati Bumi pada tanggal 27 Juni. Dengan lebar 2.310 m, asteroid ini lebih besar dari 99% semua objek dekat Bumi (NEO) yang diketahui. Pada titik terdekatnya, jaraknya masih 17 kali lebih jauh dari Bulan.
(415029) UL21 2011 berada dalam ‘resonansi 11:34' dengan Bumi. Ia menyelesaikan 11 revolusi terhadap Matahari dalam jangka waktu yang hampir sama dengan waktu yang dibutuhkan Bumi untuk menyelesaikan 34 revolusi (yaitu 34 tahun).
Hasilnya adalah pola pengulangan yang menyenangkan ketika Anda memvisualisasikan lokasi asteroid relatif terhadap Bumi selama periode 34 tahun sambil menjaga Bumi tetap di tempatnya menggunakan ‘Alat Visualisasi Orbit Sinode'. Kredit: ESA

Hari Asteroid 2024

Kawah tumbukan yang merusak permukaan bumi merupakan bukti betapa asteroid telah mempengaruhi sejarah dan perkembangan planet kita.

Hari Asteroid yang didukung PBB memperingati serangan asteroid terbesar yang pernah tercatat dalam sejarah – tabrakan udara tahun 1908 di atas Tunguska di Siberia yang sebagian besar tandus, yang menumbangkan sekitar 80 juta pohon.

Hal ini merupakan sebuah keberuntungan bagi Eropa: hal ini terjadi hanya dalam jarak singkat dari rotasi bumi sehingga berdampak pada wilayah yang lebih padat penduduknya di benua tersebut.

Kehancuran Tunguska

Pohon tumbang di Tunguska, Kekaisaran Rusia, terlihat pada tahun 1929, 15 km dari episentrum lokasi ledakan udara, yang disebabkan oleh ledakan meteor pada tahun 1908. Kredit: Foto NA Setrukov, 1928

ESA berada dalam posisi yang unik, dengan kerja sama dan dukungan dari Negara-negara Anggotanya, untuk mengoordinasikan data, informasi, dan keahlian yang diperlukan untuk memahami dan merespons bahaya asteroid di Eropa dan berpartisipasi dalam upaya pertahanan planet umat manusia yang lebih luas.

Selama dua dekade terakhir, ESA telah melakukan deteksi dan analisis NEO yang berpotensi berbahaya. Diperkirakan ada 5 juta NEO di luar sana yang berukuran lebih dari 20 m – ambang batas di mana dampaknya dapat menyebabkan kerusakan di darat.

ESA meningkatkan aktivitas asteroid

Kantor Pertahanan Planet ESA sedang melaksanakan sejumlah proyek yang didedikasikan untuk meningkatkan kemampuan kita dalam mendeteksi, melacak, dan mengurangi asteroid yang berpotensi berbahaya.

Diluncurkan akhir tahun ini, misi Hera ESA merupakan bagian dari uji pembelokan asteroid yang pertama di dunia. Hera akan melakukan survei rinci pasca-dampak terhadap asteroid Dimorphos setelah dampaknya NASAmisi DART pada bulan September 2022 dan membantu mengubah eksperimen tersebut menjadi teknik pertahanan planet yang dapat dipahami dengan baik dan dapat diulang. Anggota tim Hera akan mengikuti Hari Asteroid akhir pekan ini.

Kembali ke Bumi, ESA sedang mengembangkan jaringan teleskop Flyeye yang terinspirasi dari serangga yang akan menggunakan bidang pandang uniknya yang luas untuk secara otomatis memindai seluruh langit setiap malam untuk mencari asteroid baru yang berpotensi berbahaya.

Satelit NEOMIR masa depan kita akan terletak di antara Bumi dan Matahari. Ini akan menggunakan cahaya inframerah untuk melihat asteroid yang mendekati planet kita dari wilayah langit yang tidak dapat dilihat dari darat karena terhalang oleh cahaya bintang kita.

Sementara itu, Kantor Pertahanan Planet terus memantau langit hari ini. Kamera bola api ESA di Cáceres, Spanyol, menangkap meteor yang menakjubkan pada malam 18-19 Mei 2024. Diperkirakan itu adalah bagian kecil dari komet yang terbang di atas Spanyol dan Portugal dengan kecepatan sekitar 162.000 km/jam sebelum terbakar di atas Samudra Atlantik.

Hanya beberapa minggu kemudian, pada tanggal 6 Juni 2024, Catalina Sky Survey di Arizona, AS, menemukan asteroid kecil berukuran 2-4 m (7-13 kaki) yang memicu peringatan dari sistem pemantauan dampak dekat ESA (Meerkat ). Peringatan itu bukan untuk dampak, tapi untuk kemungkinan yang sangat dekat. Beberapa jam kemudian, objek tersebut terbang di atas teleskop Catalina Sky Survey yang menemukannya pada jarak hanya 1.750 km (1.100 mil), menjadikannya asteroid terdekat kedua yang pernah diketahui dan tidak berdampak pada asteroid.



RisalahPos.com Network