Saturday, 13 Jul 2024

Penelitian Baru Mengungkap Bahwa Indera Penciuman Anda Mungkin Lebih Cerdas Dari Yang Anda Bayangkan

RisalahPos
17 Apr 2024 23:25
4 minutes reading

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa indra penciuman lebih dipengaruhi oleh indera lain dan lebih mengandalkan pengkodean prediktif dibandingkan penglihatan dan pendengaran. ini menyoroti bagaimana sistem penciuman secara unik bersifat proaktif, menggunakan area otak penciuman dan visual untuk memproses bau yang tidak terduga.

Sebuah studi baru yang diterbitkan di Jurnal Ilmu Saraf menunjukkan bahwa indra penciuman sangat dipengaruhi oleh isyarat dari indera lain, sedangkan indera penglihatan dan pendengaran tidak terlalu terpengaruh.

Sebuah teori populer tentang otak menyatakan bahwa fungsi utamanya adalah apa yang akan terjadi selanjutnya, sehingga besar bereaksi kejadian yang tidak terduga. Sebagian besar penelitian tentang topik ini, yang disebut pengkodean prediktif, hanya berfokus pada apa yang kita lihat, namun tidak ada yang tahu apakah indra yang berbeda, seperti penciuman, bekerja dengan cara yang sama.

Untuk mengetahui lebih jauh bagaimana bau berhubungan dengan cara kita menangani kesan sensorik yang berbeda, para peneliti melakukan penelitian dengan tiga percobaan, dua percobaan perilaku, dan satu percobaan menggunakan metode otak. fMRI di Pusat Pencitraan Otak Universitas (SUBIC).

“Temuan utamanya adalah bahwa penciuman lebih bergantung pada prediksi dibandingkan penglihatan. Hal ini menarik karena banyak orang menganggap penciuman itu primitif dan reaktif, padahal penelitian kami menunjukkan bahwa penciuman sebenarnya cukup canggih dan proaktif,” kata Stephen Pierzchajlo, Mahasiswa PhD di Departemen Psikologi, dan penulis utama studi tersebut.

Studi ini menunjukkan betapa pentingnya bagi indera kita yang berbeda untuk dapat menggunakan isyarat yang benar ketika kita mengklasifikasikan kesan sensorik yang berbeda.

Interaksi dan Prediksi Sensorik

“Kita semua pernah mengalami reaksi ketika muncul bau yang tidak terduga, misalnya saat kita memasuki apartemen seseorang dan menemukan bau baru. Penelitian kami menunjukkan bahwa indera penciuman sangat dipengaruhi oleh isyarat dari indra lain, sedangkan indera penglihatan dan pendengaran tidak terlalu terpengaruh,” kata Jonas Olofsson, profesor di Departemen Psikologi, dan salah satu penulis buku tersebut. pembelajaran.

Para peneliti juga menunjukkan bahwa ketika otak mencoba mengidentifikasi bau yang tidak diharapkan, baik otak penciuman dan visual diaktifkan, meskipun tidak ada isyarat visual dalam tugas tersebut.

“Otak penciuman memiliki cara yang benar-benar unik dalam memproses bau dan menentukan apakah bau tersebut diharapkan atau tidak. Indera penciuman memperingatkan kita akan bau-bauan yang tidak kita duga, dan mengaktifkan otak visual, mungkin untuk dapat melihat bau apa itu. Ini adalah fungsi cerdas karena kita manusia sangat buruk dalam mengenali bau jika kita tidak petunjuknya,” kata Jonas Olofsson.

Dalam percobaan tersebut, peserta mendengarkan isyarat kata yang diucapkan, seperti “lemon”, dan kemudian menerima gambar atau bau, dan peserta dengan cepat memutuskan apakah cocok dengan isyarat tersebut, misalnya dengan gambar atau bau lemon, atau tidak. misalnya dengan gambar atau bau bunga mawar.

“Kami memperhatikan bahwa secara keseluruhan, gambar dan bau yang diharapkan menghasilkan yang lebih cepat, dan hal ini sesuai dengan teori pengkodean prediktif. Kami menggunakan perbedaan kecepatan respons untuk membandingkan indra satu sama lain – penundaan yang lebih besar untuk rangsangan yang tidak terduga berarti indra lebih bergantung pada prediksi,” kata Stephen Pierzchajlo.

Penelitian ini merupakan kesimpulan pertama dari penelitian PhD-nya.

“Indera penciuman manusia bukanlah indra reaktif, melainkan indra proaktif. Ia menggunakan strategi otak yang unik untuk memproses bau yang tidak terduga guna memahami apa itu baunya,” kata Stephen Pierzchajlo.

Referensi: “Kategorisasi penciuman dibentuk oleh jaringan kortikal transmodal untuk mengevaluasi prediksi persepsi” oleh Stephen Pierzchajlo, Teodor Jernsäther, Lara Fontana, Rita Almeida dan Jonas K. Olofsson, 31 Maret 2024, Jurnal Ilmu Saraf.
DOI: 10.1523/JNEUROSCI.1232-23.2024

Studi ini didanai oleh Knut dan Alice Wallenberg Foundation, Dewan Riset Swedia, Universitas Stockholm.



RisalahPos.com Network