Saturday, 13 Jul 2024

Mantan pelari juara dunia Jeruto menghadapi sidang kasus doping pada bulan Juni menjelang Olimpiade Paris

RisalahPos
17 Apr 2024 16:40
2 minutes reading

LAUSANNE, Swiss (AP) — Mantan juara dunia pacuan kuda Norah Jeruto menghadapi sidang kasus doping pada bulan Juni, lima minggu sebelum pembukaan Olimpiade Paris.

Pengadilan Arbitrase Olahraga mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka akan banding dari Atletik Dunia pada 17 Juni terhadap a keputusan tahun lalu yang diselesaikan juara dunia 2022 atas dugaan doping darah.

Jeruto berdalih bahwa maag dan serangan COVID-19 bisa menjelaskan hasil tes darahnya pada tahun 2020 dan 2021 yang kemudian dinilai tidak teratur. Dia tidak dites positif menggunakan zat terlarang.

Jeruto Kenya berkompetisi untuk Kazakhstan ketika dia memenangkan emas dalam lomba lari halang rintang 3.000 meter dunia di Eugene, Oregon, tetapi tidak dapat gelarnya tahun lalu karena dia diskors selama penyelidikan.

Unit Integritas Atletik menuduh Jeruto yang berusia 28 tahun transfusi darah dan mengonsumsi hormon EPO yang meningkatkan daya tahan tubuh.

Pengadilan independen yang mengadili kasus ini mengatakan bahwa infeksi COVID-19 pada akhir tahun 2020 “cukup keraguan dalam kasus ini bahwa tidak adil untuk menghukum (Jeruto).”

Seorang saksi ahli mengatakan pendarahan akibat bisul Jeruto dapat menjelaskan mengapa beberapa sampel menunjukkan dia kehilangan darah, dan tidak ada bukti dia menerima transfusi apa pun.

Jeruto menjadi juara Afrika saat mewakili Kenya dan menang di sirkuit Liga Berlian papan atas pada tahun 2021. Dia melewatkan Olimpiade Tokyo tahun itu perubahan kesetiaannya kepada Kazakhstan sedang diproses.

Keputusan CAS yang mendesak besar akan diambil sebelum lomba lari halang rintang putri diperlombakan di Olimpiade Paris pada 6-8 Agustus di Stade de France.

___

Liputan Olimpiade AP:



RisalahPos.com Network