Saturday, 13 Jul 2024

Boikot global terhadap akademisi Israel … merupakan akibat yang mahal atas kejahatan Israel di Gaza

RisalahPos
17 Apr 2024 17:37
4 minutes reading

GAZA, (Foto)

Dengan dimulainya perang genosida Israel di Jalur Gaza, seruan boikot menyeluruh terhadap entitas pendudukan menyebar di segala bidang (ekonomi, seni, politik, akademik, dll.), yang berdampak signifikan terhadap hubungan Israel dalam berbagai aspek. khususnya bidang akademis.

Komite Nasional Palestina untuk Boikot Israel dan pimpinan Gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS) menyerukan peningkatan partisipasi dalam semua acara dan kampanye populer untuk mendukung warga di Jalur Gaza.

kekhawatiran Israel

Kekhawatiran yang luar biasa boikot akademis terhadap Israel diungkapkan oleh pers Israel, karena bidang ini mulai menghadapi isolasi – jika bukan bahaya – di banyak negara di dunia.

Penulis Tani Goldstein, editor situs web Zman Yisrael, melihat protes mahasiswa di universitas-universitas di seluruh dunia sebagai bola salju yang bergulir yang dapat mengarah pada boikot akademis global yang komprehensif terhadap Israel, dan mencatat bahwa boikot terhadap akademisi Israel telah menjadi fenomena global.

Dia menunjuk pada meningkatnya seruan boikot di berbagai universitas Barat, dengan mengatakan, “Sejak awal perang, setidaknya 8 universitas di Kanada, Brazil, Italia, Belgia, dan Norwegia telah memberlakukan boikot tersebut, dan protes telah menyebabkan boikot parsial. di universitas lain.”

Ia menegaskan, akademisi Israel lebih khawatir dengan pembatalan kunjungan dosen karena takut akan demonstrasi dan protes mahasiswa. Misalnya, Dr. Moshe Ferri, seorang ahli bantuan darurat di Tel Hai Academic College, diundang untuk berpartisipasi dalam sebuah konferensi di Melbourne, Australia, namun setibanya di sana, ia menemukan bahwa undangan tersebut telah dibatalkan karena protes mahasiswa yang mengutuk perang. di Gaza.

Berdasarkan informasi yang dikumpulkan oleh Goldstein, banyak peneliti dan dosen di Israel bahwa boikot akademis yang meluas akan menyebabkan kerugian serius bagi akademisi Israel dan secara tidak langsung terhadap teknologi maju, kedokteran, penelitian ilmiah, dan ilmu pengetahuan yang dianggap Israel sebagai keuntungan dari kekuasaan, dominasi, dan global. .

Kerjasama akademis yang “sulit”.

Kekhawatiran yang sama diungkapkan oleh surat kabar Ibrani Haaretz, yang mengatakan bahwa Israel menghadapi boikot yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk di bidang akademik terhadap universitas dan peneliti Israel.

Dengan judul: “Ini bukan waktu yang tepat untuk mengundang dosen dari Israel… kita menghadapi boikot yang belum pernah terjadi sebelumnya,” Haaretz mengeluarkan laporan dalam edisi Senin, menyoroti apa yang digambarkannya sebagai “boikot akademis terhadap universitas di seluruh dunia terhadap dosen, peneliti , dan universitas-universitas Israel.”

Laporan Ibrani tersebut mengutip pernyataan 60 peneliti Israel yang menjadi sasaran boikot dan pengusiran dari kelompok penelitian internasional sejak pecahnya perang di Gaza.

Surat kabar tersebut menyoroti pengalaman Profesor Glaud Hirschberger, seorang psikolog sosial di Universitas Reichman di Herzliya, yang mengajarkan dampak jangka panjang Holocaust Nazi, yang menerima undangan untuk menjadi pembicara utama di sebuah konferensi untuk sebuah organisasi Norwegia yang menangani masalah ini. trauma kolektif.

Surat kabar tersebut melanjutkan bahwa serangkaian email yang dikirim ke Hirschberger menyatakan: “Panitia penyelenggara konferensi telah memutuskan untuk membatalkan undangan Anda, dengan alasan perlunya kerja sama dengan perwakilan negara-negara yang berpartisipasi dalam pertempuran yang sedang berlangsung (perang di Gaza).”

Haaretz mengutip Hirschberger, mengatakan, “Saya telah aktif di bidang psikologi politik selama bertahun-tahun, namun saya belum pernah menghadapi tanggapan yang begitu langsung dan tegas. Saya ditolak karena saya orang Israel.”

Dia menambahkan, “Akademisi Israel mungkin memasuki situasi baru terkait partisipasi dalam konferensi, penggalangan dana untuk penelitian, atau penerbitan artikel. Kami bergantung pada hubungan internasional, dan kerja sama dengan kami akan lebih sulit.”

Hasil nyata

Mengenai hasil seruan boikot akademis terhadap entitas pendudukan, Gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS) menunjukkan tanda-tanda meningkatnya interaksi global terhadap boikot pada kuartal terakhir tahun 2023 dan kuartal pertama tahun 2024. Interaksi ini tercermin dalam langkah, yang paling menonjol adalah lima universitas Norwegia menangguhkan perjanjian kerja sama dengan universitas-universitas Israel, menolak untuk menanganinya seperti biasa sementara Israel melakukan genosida terhadap 2,3 juta warga Palestina di Jalur Gaza yang diduduki dan dikepung.

Sementara itu, Dewan Fakultas Hukum Universitas Antwerp di Belgia dengan suara bulat memutuskan untuk menangguhkan perjanjian kerja sama dengan Universitas Bar Ilan di Israel karena dukungan terbukanya terhadap genosida.

Dewan Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Harvard mengeluarkan resolusi yang menyerukan kepada pemerintah dan seluruh institusi serta organisasi di komunitas universitas untuk menarik investasi dari sistem apartheid kolonial dan genosida Israel.

Dewan Akademik Universitas Turin di Italia memutuskan untuk tidak berpartisipasi dalam proyek penelitian ilmiah dengan institusi Israel.

Pada saat yang sama, Universitas Girona di Catalonia berkomitmen untuk meninjau ulang semua perjanjiannya dengan universitas-universitas Israel, dan Universitas Federal Sierra di Brasil membatalkan “Tantangan Inovasi Brasil-Israel.” Fakultas Humaniora dan Ilmu Sosial di Universitas Nasional San Juan Bosco di Argentina memilih untuk berkomitmen terhadap seruan Universitas Birzeit untuk memboikot institusi akademis Israel yang terlibat dalam penindasan.

Demikian pula, Asosiasi Anggota Fakultas di Universitas Montreal, yang mewakili sekitar 1.400 anggota fakultas, dengan suara bulat mendukung pemboikotan universitas-universitas Israel, menjadikannya asosiasi fakultas pertama di Kanada yang mengambil langkah ini.



RisalahPos.com Network