Saturday, 13 Jul 2024

Bagaimana Gamer Memajukan Penelitian Biomedis

RisalahPos
18 Apr 2024 00:06
6 minutes reading

Sebuah studi baru di Nature Biotechnology mengungkapkan bahwa 4,5 juta gamer telah mengembangkan penelitian medis secara signifikan dengan memainkan mini-game dalam Borderlands 3, yang membantu memetakan sejarah evolusi mikroba di usus manusia. Upaya ini, yang oleh McGill University dan didukung oleh organisasi, telah meningkatkan algoritma yang ada dan meletakkan dasar bagi alat AI masa depan, menunjukkan sinergi unik antara video game dan penelitian ilmiah. Kredit: Gearbox

Inisiatif ilmu pengetahuan warga di seluruh dunia memajukan tentang mikrobioma manusia.

Menurut sebuah penelitian terbaru di Bioteknologi Alammemanfaatkan teknologi game dan video game dapat meningkatkan penelitian ilmiah secara signifikan.

4,5 juta pemain game di seluruh dunia memiliki ilmu kedokteran tingkat lanjut dengan membantu merekonstruksi sejarah evolusi mikroba menggunakan minigame yang termasuk dalam video game yang sukses secara kritis dan komersial, Daerah Perbatasan 3. Permainan mereka telah menghasilkan perkiraan yang lebih baik tentang hubungan mikroba di usus manusia. Hasil dari kolaborasi ini akan meningkatkan pengetahuan kita tentang mikrobioma secara signifikan dan meningkatkan program AI yang akan digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini di masa depan.

Menelusuri hubungan evolusi bakteri

Dengan bermain Ilmu Perbatasansebuah mini-game dalam video game penjarah-penembak Daerah Perbatasan 3, para pemain ini telah membantu melacak hubungan evolusi lebih dari satu juta jenis bakteri berbeda yang hidup di usus manusia, beberapa di antaranya berperan penting dalam kesehatan kita. ini mewakili peningkatan eksponensial dalam apa yang kami temukan tentang mikrobioma hingga saat ini. Dengan menyelaraskan deretan ubin yang mewakili blok genetik mikroba yang berbeda, manusia telah mampu melakukan tugas-tugas yang bahkan belum dapat diselesaikan oleh algoritma komputer terbaik yang ada.

Proyek ini dipimpin oleh peneliti Universitas McGill, dikembangkan bekerja sama dengan Gearbox Entertainment Company, sebuah perusahaan hiburan interaktif penghargaan, dan Massively Multiplayer Online Science (MMOS)sebuah perusahaan IT Swiss yang menghubungkan ilmuwan dengan video game), dan didukung oleh keahlian dan materi genom dari Microsetta Initiative yang dipimpin oleh Rob Knight dari Pediatri, Bioteknologi, dan Ilmu & Teknik Komputer di Universitas California San Diego.

Manusia menyempurnakan algoritme yang ada dan meletakkan dasar untuk masa depan

Para gamer tidak hanya meningkatkan hasil yang dihasilkan oleh program yang digunakan untuk menganalisis DNA urutan, tetapi mereka juga membantu meletakkan dasar bagi peningkatan program AI yang dapat digunakan di masa depan.

“Kami tidak tahu apakah para pemain game populer menyukainya Daerah Perbatasan 3 akan tertarik atau apakah hasilnya cukup baik untuk memperbaiki apa yang telah diketahui tentang evolusi mikroba. Namun kami kagum dengan hasilnya,” kata Jérôme Waldispühl, seorang profesor di McGill's School of Computer Science dan penulis senior makalah yang diterbitkan hari ini. “Dalam setengah hari, itu Ilmu Perbatasan pemain mengumpulkan data lima kali lebih banyak tentang urutan DNA mikroba dibandingkan game kami sebelumnya, Filo, telah dikumpulkan selama periode 10 tahun.”

Ide untuk mengintegrasikan analisis DNA ke dalam video game komersial dengan daya tarik pasar massal datang dari Attila Szantner, seorang profesor di McGill's School of Computer Science dan CEO serta salah satu pendiri MMOS.. “Karena hampir separuh populasi dunia bermain video game, sangatlah penting bagi kita untuk menemukan cara-cara kreatif baru untuk mendapatkan manfaat dari waktu dan kekuatan otak yang kita habiskan untuk bermain game,” kata Szantner. “Ilmu Perbatasan menunjukkan seberapa jauh kita dapat mencapai kemajuan dengan bekerja sama dengan industri game dan komunitasnya untuk mengatasi tantangan besar di zaman kita.”

“Pengembang Gearbox sangat ingin melibatkan jutaan pemain Borderlands secara global dengan kreasi kami dalam pengalaman dalam game yang menarik untuk menunjukkan betapa cerdasnya pemain Borderlands mampu menghasilkan data ilmiah yang nyata, berguna, dan berharga pada tingkat yang tidak dapat didekati dengan data non-interaktif. teknologi dan media,” kata Randy Pitchford, pendiri dan CEO Gearbox Entertainment Company. “Saya bangga bahwa Borderlands Science telah menjadi salah satu proyek ilmu pengetahuan warga terbesar dan paling berhasil sepanjang masa, memperkirakan peluang untuk proyek serupa di video game masa depan dan mendorong batas-batas dampak positif video game terhadap dunia. .”

mikroba dengan penyakit dan gaya hidup

Puluhan triliun mikroba yang menghuni tubuh kita berperan penting dalam menjaga kesehatan manusia. Namun komunitas mikroba dapat berubah seiring waktu sebagai respons terhadap faktor-faktor seperti pola makan, pengobatan, dan kebiasaan gaya hidup.

Karena banyaknya mikroba yang terlibat, para ilmuwan masih berada pada tahap awal untuk dapat mengidentifikasi mikroorganisme mana yang dipengaruhi atau dapat mempengaruhi kondisi tertentu. Itulah sebabnya proyek para peneliti dan hasil dari para gamer sangatlah penting.

“Kami berharap dapat menggunakan informasi ini untuk menghubungkan jenis mikroba tertentu dengan apa yang kita makan, bagaimana kita menua, dan dengan banyak penyakit mulai dari penyakit radang usus hingga penyakit radang usus. Alzheimer yang kita tahu keterlibatan mikroba,” tambah Knight, yang juga mengepalai Pusat Inovasi Mikrobioma di UC San Diego. “Karena evolusi adalah panduan yang bagus untuk berfungsi, memiliki pohon yang lebih baik yang menghubungkan mikroba satu sama lain memberi kita pandangan yang lebih tepat tentang apa yang mereka lakukan di dalam dan di sekitar kita.”

Membangun komunitas untuk memajukan pengetahuan

“Di sini kita memiliki 4,5 juta orang yang berkontribusi terhadap ilmu pengetahuan. Bisa dibilang, hasil ini adalah milik mereka juga dan mereka seharusnya merasa bangga karenanya,” kata Waldispühl. “Hal ini menunjukkan bahwa kita dapat melawan ketakutan atau kesalahpahaman yang mungkin dimiliki masyarakat tentang sains dan mulai membangun komunitas yang bekerja secara kolektif untuk memajukan pengetahuan.”

Ilmu Perbatasan menciptakan peluang luar biasa untuk terlibat dengan ilmuwan warga dalam masalah baru dan penting, dengan menggunakan data yang dihasilkan oleh proyek sains warga besar-besaran,” tambah Daniel McDonald, Direktur Ilmiah dari Microsetta Initiative. “Hasil ini menunjukkan nilai luar biasa dari data akses terbuka, dan skala dari apa yang dapat dicapai melalui praktik inklusif dalam upaya ilmiah.”

Referensi: “Meningkatkan filogeni mikroba dengan sains warga dalam video game pasar massal” oleh Roman Sarrazin-Gendron, Parham Ghasemloo Gheidari, Alexander Butyaev, Timothy Keding, Eddie Cai, Jiayue Zheng, Renata Mutalova, Julien Mounthanyvong, Yuxue Zhu, Elena Nazarova , Chrisostomos Drogaris, Kornél Erhart, Tim Pengembangan Sains Borderlands, pemain Sains Borderlands, Amélie Brouillette, Gabriel Richard, Randy Pitchford, Sébastien Caisse, Mathieu Blanchette, Daniel McDonald, Rob Knight, Attila Szantner dan Jérôme Waldispühl, 15 April 2024, Bioteknologi Alam.
DOI: 10.1038/s41587-024-02175-6

Penelitian ini sebagian didanai oleh Genome Canada dan Génome Québec.



RisalahPos.com Network