Saturday, 13 Jul 2024

Bagaimana d-Limonene Mengurangi Kecemasan THC

RisalahPos
17 Apr 2024 20:52
6 minutes reading

Tim yang dipimpin oleh Johns Hopkins Medicine telah menunjukkan bahwa d-limonene (sisi kiri grafik), minyak esensial yang berasal dari jeruk – dan ditemukan dalam ganja – secara signifikan mengurangi perasaan cemas dan panik, tanpa mengubah efek yang diinginkan dari THC (sisi kanan dari grafis), bahan psikoaktif utama ganja. Kredit: SAYA Newman, Pengobatan Johns Hopkins

Penelitian menemukan minyak esensial, d-limonene, secara signifikan mengurangi perasaan cemas dan panik, tanpa mengubah efek yang diinginkan dari bahan aktif ganja.

Tim peneliti yang dipimpin oleh Johns Hopkins Medicine telah menambahkan bukti bahwa bahan kimia yang ditemukan secara alami dalam ganja (juga dikenal sebagai ganja) dapat – dalam jumlah yang tepat – mengurangi efek pemicu kecemasan dari tetrahydrocannabinol (THC), bahan kimia psikoaktif utama yang ditemukan. dalam ganja. Temuan ini berpotensi memajukan penggunaan THC sebagai obat, dan mengurangi risiko penggunaan rekreasional pada beberapa orang.

Zat tersebut, yang disebut d-limonene, adalah salah satu terpen, atau minyak atsiri, yang paling melimpah di tanaman ganja, dan telah menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam penelitian pada hewan pengerat dalam mengurangi perilaku kecemasan. Namun, hanya ada sedikit penelitian tentang d-limonene atau terpen lainnya pada manusia. Secara kelompok, terpen bertanggung jawab atas rasa, aroma, dan warna tanaman.

Efek Mengurangi Kecemasan d-Limonene

Dalam sebuah penelitian terbaru, pertama kali dipublikasikan secara online pada 1 April di Jurnal Ketergantungan Narkoba dan Alkohol, para peneliti menguji efek d-limonene yang diuapkan saja dan dicampur dengan THC untuk menguji efek pengurangan kecemasan pada manusia. Mereka menemukan penambahan d-limonene secara signifikan mengurangi keseluruhan penilaian perasaan “cemas/gugup” dan “paranoid” dibandingkan dengan menilai efek THC saja.

Lanskap Penggunaan Ganja yang Berkembang

Seiring dengan semakin maraknya legalisasi ganja, penggunaannya untuk tujuan pengobatan dan non-medis pun berkembang pesat. Dalam beberapa tahun terakhir, pembiakan tanaman ganja secara selektif telah menghasilkan galur yang mengandung 20% ​​– 30% THC, dibandingkan dengan rata-rata 12% pada satu dekade lalu. Hal ini mungkin mempersulit untuk konsisten dengan jumlah THC yang mereka pada kesempatan tertentu.

Pelajari Wawasan dan Implikasinya

THC berinteraksi dengan reseptor di otak untuk menghasilkan perasaan relaksasi dan euforia. Namun, peneliti mengatakan bahwa ketika pengguna terpapar THC dengan dosis lebih tinggi dari , obat tersebut juga dapat memicu kecemasan, ketakutan, dan kepanikan.

“Orang-orang menggunakan ganja untuk membantu mengurangi kecemasan, depresi, dan gangguan stres pasca-trauma, namun karena kadar THC sangat bervariasi, jika seseorang melampaui toleransi mereka terhadap THC, ganja dapat menimbulkan kecemasan, bukan meredakannya,” kata penulis senior studi, Ryan Vandrey. , Ph.D., profesor psikiatri dan ilmu perilaku di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins. “Studi kami menunjukkan bahwa d-limonene dapat memodulasi efek THC dengan cara yang berarti dan membuat THC lebih dapat ditoleransi oleh orang yang menggunakannya untuk tujuan terapeutik dan non-terapeutik.”

Metodologi dan Temuan

Dalam studi tersebut, 20 orang dewasa sehat dengan usia rata-rata 26 tahun berpartisipasi dalam 10 sesi rawat jalan, di mana mereka menghirup d-limonene yang diuapkan saja, THC yang diuapkan saja, THC dan d-limonene yang diuapkan secara bersamaan, atau air sulingan yang diuapkan (sebagai plasebo).

Penelitian ini bersifat double-blind, artinya baik peneliti maupun partisipan tidak mengetahui siapa yang campuran tersebut. Dua puluh peserta sembilan sesi pengujian, sementara 12 peserta juga mengambil bagian dalam sesi kesepuluh opsional THC yang dikombinasikan dengan d-limonene dosis tiga kali lipat (15 miligram) untuk menguji tingkat ekstrim kurva respons dosis minyak esensial. Hal ini dilakukan setelah data keamanan yang sesuai diperoleh dari dosis yang lebih rendah (1 miligram dan 5 miligram).

dan Arah Masa Depan

Pada semua peserta, para peneliti mengukur efek subjektif obat, penilaian subjektif terhadap suasana hati, tanda-tanda vital (denyut jantung dan tekanan darah), dan kinerja kognitif (ukuran memori, psikomotorik dan perhatian) pada awal, dan kemudian sembilan kali tambahan setelah pengukuran awal. paparan selama masing-masing sesi tes enam jam. Mereka juga mengumpulkan sampel darah dan urin dari setiap subjek sebelum, selama, dan setelah setiap sesi enam jam untuk menguji kadar THC dan d-limonene.

Tim peneliti menyimpulkan bahwa menggabungkan d-limonene dengan THC secara signifikan mengurangi indikator/laporan subjektif dari kecemasan yang disebabkan oleh THC pada peserta. Pengurangan ini lebih besar seiring dengan peningkatan dosis d-limonene.

Selain itu, mereka tidak melihat adanya gangguan terhadap efek subjektif, kognitif atau fisiologis THC ketika diberikan bersamaan dengan d-limonene, serta tidak ada efek dari d-limonene saja yang berbeda dari tes plasebo.

“Studi ini adalah langkah pertama dalam mengungkap bagaimana kita dapat memitigasi risiko THC ketika digunakan dalam pengobatan, dan juga ditargetkan untuk membuat ganja lebih aman bagi konsumen umum yang tidak melakukan terapi,” kata penulis utama studi Tory Spindle, Ph.D. , profesor psikiatri dan ilmu perilaku di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins.

Para peneliti berencana untuk terus bereksperimen dengan terpen lain saja dan dikombinasikan dengan THC untuk melihat bagaimana mereka berinteraksi satu sama lain, serta mereplikasi studi d-limonene pada populasi klinis yang lebih besar dan beragam. Mereka juga berencana untuk menguji metode pemberian alternatif, seperti konsumsi oral.

Referensi: “D-limonene yang diuapkan secara selektif mengurangi efek ansiogenik akut dari Δ9-tetrahydrocannabinol pada orang dewasa sehat yang sesekali menggunakan ganja” oleh Tory R. Spindle, C. Austin Zamarripa, Ethan Russo, Lauren Pollak, George Bigelow, Alexandra M. Ward, Bridget Tompson, Cristina Sempio, Touraj Shokati, Jost Klawitter, Uwe Christians dan Ryan Vandrey, 13 Maret 2024, Ketergantungan Narkoba dan Alkohol.
DOI: 10.1016/j.drugalcdep.2024.111267

Selain Vandrey dan Spindle, anggota tim studi dari Johns Hopkins Medicine adalah George Bigelow, Lauren Pollak dan C. Austin Zamarippa. Anggota tim lainnya adalah Ethan Russo di CReDO Science, dan Uwe Christians, Jost Klawitter, Cristina Sempio, Touraj Shokati, Bridget Tompson dan Alexandra Ward di Kampus Medis Universitas Colorado Anschutz.

Spindle pernah menjabat sebagai untuk Canopy Health Innovations Inc. dan telah menerima dana penelitian dari Cultivate Biologics. Vandrey pernah menjabat sebagai konsultan atau menerima honor dari Mira1a Therapeutics Inc., Jazz Pharmaceuticals, Charlotte's Web, Syqe Medical Ltd. dan WebMD. Russo adalah pendiri dan CEO CReDo Science dan penasihat ilmiah True Terpenes.

Permohonan paten (PCT/US2022/014296) telah diajukan oleh The Johns Hopkins University atas nama Vandrey, Spindle dan Russo untuk penggunaan d-limonene untuk mengurangi kecemasan yang disebabkan oleh THC, berdasarkan data yang disajikan dalam penelitian ini (setelah uji coba selesai dan data dianalisis).



RisalahPos.com Network