Saturday, 13 Jul 2024

Badai menyebabkan hujan terberat yang pernah tercatat di negara gurun UEA, membanjiri jalan dan bandara Dubai

RisalahPos
17 Apr 2024 14:47
5 minutes reading

DUBAI, Uni Emirat Arab (AP) — Negara gurun Uni Emirat Arab berusaha melakukan kekeringan pada Rabu akibat hujan terberat yang pernah tercatat di sana setelah banjir besar. membanjiri Bandara Internasional Dubaimengganggu perjalanan melalui lapangan terbang tersibuk di dunia untuk perjalanan internasional.

Kantor berita WAM yang dikelola pemerintah menyebut hujan pada hari Selasa sebagai “peristiwa cuaca bersejarah” yang melampaui “apa pun yang terdokumentasi sejak dimulainya pengumpulan data pada tahun 1949.” Itu terjadi sebelum ditemukannya minyak mentah di negara kaya energi yang saat itu merupakan bagian dari protektorat Inggris yang dikenal sebagai Negara Trucial.

Hujan juga turun di Bahrain, Qatar, dan Arab Saudi. Namun, hujan turun deras di seluruh UEA. Salah satu alasannya mungkin adalah “penyemaian awan”, yaitu pesawat kecil yang diterbangkan pemerintah melewati awan dan semburan garam khusus. Suar tersebut dapat meningkatkan curah hujan.

Beberapa laporan mengutip ahli meteorologi di Pusat Meteorologi Nasional yang mengatakan mereka melakukan enam atau tujuh penerbangan penyemaian awan sebelum hujan turun. Pusat tersebut tidak segera menanggapi pada hari Rabu, meskipun data pelacakan penerbangan yang dianalisis oleh The Associated Press menunjukkan satu pesawat yang berafiliasi dengan upaya penyemaian awan UEA terbang di seluruh negeri pada hari Minggu.

UEA, yang sangat bergantung pada pabrik desalinasi yang haus energi untuk menyediakan air, melakukan penyemaian awan untuk meningkatkan pasokan air mereka. air tanah yang semakin berkurang dan terbatas.

Hujan mulai turun pada Senin malam, membasahi pasir dan jalan raya Dubai dengan curah hujan sekitar 20 milimeter (0,79 inci), menurut data meteorologi yang dikumpulkan di Bandara Internasional Dubai. Badai meningkat sekitar pukul 9 pagi pada hari Selasa setempat dan sepanjang hari, menyebabkan lebih banyak hujan dan hujan es di kota yang kewalahan.

Pada akhir Selasa, curah hujan lebih dari 142 milimeter (5,59 inci) telah membasahi Dubai selama 24 jam. Rata-rata curah hujan mencapai 94,7 milimeter (3,73 inci) dalam setahun di Bandara Internasional Dubai, yang merupakan hub bagi maskapai penerbangan jarak jauh Emirates.

Di bandara, genangan air mengalir di jalur taksi saat pesawat mendarat. Kedatangan dihentikan pada Selasa malam, dan penumpang kesulitan mencapai terminal melalui air banjir yang menutupi jalan-jalan sekitarnya.

Sepasang suami istri, yang berbicara kepada AP dengan syarat anonim agar dapat berbicara dengan bebas di negara dengan undang-undang ketat yang mengkriminalisasi ucapan kritis, menyebut situasi di bandara sebagai “pembantaian mutlak.”

“Anda tidak bisa mendapatkan taksi. Ada orang yang tidur di stasiun Metro. Ada orang yang tidur di bandara,” kata pria itu, Rabu.

Mereka akhirnya naik taksi ke dekat rumah mereka sekitar 30 kilometer (18 mil) jauhnya, namun air banjir di jalan menghentikan mereka. Seorang pengamat membantu mereka melewati penghalang jalan raya dengan membawa barang bawaan mereka, botol-botol gin yang mereka ambil dari toko bebas bea berdenting.

Bandara Internasional Dubai mengakui pada Rabu pagi bahwa banjir telah menyebabkan “pilihan transportasi terbatas” dan mempengaruhi penerbangan karena awak pesawat tidak dapat mencapai lapangan terbang.

“Pemulihan akan memakan waktu,” kata pihak bandara melalui platform sosial X. “Kami berterima kasih atas kesabaran dan pengertian Anda saat kami mengatasi tantangan ini.”

Emirates mengatakan maskapai penerbangan tersebut telah menghentikan check-in bagi penumpang yang berangkat dari Dubai mulai pukul 08.00 hingga tengah malam pada hari Rabu ketika maskapai tersebut mencoba membersihkan bandara dari penumpang transit – banyak di antara mereka yang tidur di terminal yang luas.

“Kami dengan tulus meminta maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan,” kata maskapai tersebut pada X. “Emirates bekerja keras untuk memulihkan jadwal operasi kami.”

Penumpang FlyDubai, maskapai penerbangan berbiaya rendah milik Emirates, juga menghadapi gangguan.

Paul Griffiths, CEO bandara, mengakui masih adanya masalah banjir pada Rabu pagi, dan mengatakan bahwa setiap tempat yang bisa digunakan untuk memarkir pesawat dengan aman telah diambil alih. Beberapa pesawat telah dialihkan ke Bandara Internasional Al Maktoum di Dubai World Central, lapangan terbang kedua di negara kota tersebut.

“Ini masih merupakan masa yang sangat menantang. Sepanjang ingatan saya, saya rasa belum pernah ada orang yang melihat kondisi seperti ini,” kata Griffiths kepada stasiun radio milik negara Dubai Eye. “Kami berada di wilayah yang belum , namun saya dapat meyakinkan semua orang bahwa kami bekerja sekeras mungkin untuk memastikan pelanggan dan staf kami dilayani.”

Sekolah-sekolah di seluruh UEA, yang merupakan federasi tujuh wilayah syekh, besar ditutup menjelang badai dan sebagian besar pegawai pemerintah harus bekerja dari jarak jauh jika memungkinkan. Banyak pekerja juga tinggal di rumah, meskipun ada pula yang berani keluar, dan banyak pekerja yang terpaksa menghentikan kendaraan mereka di perairan yang lebih dalam dari perkiraan sehingga menutupi beberapa jalan.

Pihak berwenang mengirimkan truk tangki ke jalan-jalan dan jalan raya untuk memompa air. Air mengalir ke beberapa rumah, memaksa orang untuk menyelamatkan rumah mereka.

Penguasa turun-temurun di negara tersebut tidak memberikan informasi keseluruhan mengenai kerusakan atau cedera yang dialami negaranya, karena beberapa orang tidur di kendaraan mereka yang kebanjiran pada Selasa malam. Di Ras al-Khaimah, emirat paling utara di negara itu, polisi mengatakan seorang pria berusia 70 tahun tewas ketika kendaraannya tersapu air banjir.

Fujairah, sebuah emirat di pantai timur UEA, mengalami curah hujan terberat pada hari Selasa dengan curah hujan 145 milimeter (5,7 inci) di sana.

Pihak berwenang membatalkan sekolah dan pemerintah kembali menerapkan kerja jarak jauh pada hari Rabu.

Hujan jarang terjadi di UEA, negara gersang di Semenanjung Arab, namun terjadi secara berkala selama bulan-bulan musim dingin yang lebih sejuk. Banyak jalan dan daerah lain yang drainase karena kurangnya curah hujan secara teratur, sehingga menyebabkan banjir.

itu di negara tetangga, Oman, sebuah kesultanan yang terletak di tepi timur Jazirah Arab, sedikitnya 18 orang tewas di tengah hujan lebat dalam beberapa hari terakhir, menurut pernyataan pada hari Selasa dari Komite Nasional untuk Manajemen Darurat negara tersebut. Termasuk sekitar 10 anak sekolah yang hanyut dalam kendaraan bersama orang dewasa, dan ucapan belasungkawa datang dari para penguasa di wilayah tersebut.



RisalahPos.com Network